Rektor Unhan RI Laksdya TNI Amarulla Octavian Implementasikan MoU dengan WHO

Minggu, 04 Desember 2022 - 18:50 WIB
loading...
Rektor Unhan RI Laksdya TNI Amarulla Octavian Implementasikan MoU dengan WHO
Caption: Rektor Unhan RI Laksdya TNI Amarulla Octavian menyimak penilaian WHO General Director Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesu. Foto/istimewa
A A A
JAKARTA - Rektor Universitas Pertahanan (Unhan) RI Laksdya TNI Amarulla Octavian mendapat kepercayaan untuk segera mengimplementasikan kerja sama dengan World Health Organization (WHO). Berbagai program kegiatan dan modul-modul pelatihan disusun untuk menyiapkan pelaksanaan Training of Trainer (TOT) pada beberapa minggu ke depan.

Penandatanganan Memorandum of Understanding (MOU) telah dilaksanakan pada bulan lalu sebagai side event pada KTT G-20 di Bali, setelah mendapat penilaian akreditasi yang baik dari WHO Scooping Mission Team hasil peninjauan berbagai fasilitas di Kampus Bela Negara, Unhan RI di Sentul, Bogor, Minggu (4/12/2022).

WHO memberi kepercayaan kepada Unhan RI berdasarkan prestasi akademik yang dicapai atas peran penting Fakultas Kedokteran Militer dan Fakultas Farmasi Militer Unhan memaparkan konsep Biodefense, Biosecurity, dan Biointelligence dalam mengantisipasi kemungkinan pandemi di masa mendatang.

Baca juga: Prabowo Teken Kesepakatan dengan WHO Bentuk Pusat Pelatihan Medis Darurat di Unhan RI

Laksdya TNI Amarulla Octavian mengatakan, wujud nyata kerja sama dengan WHO tersebut adalah pembentukan Pusat Pelatihan Kesehatan Internasional yang dinamakan WHO Multi-Country Training Hub For Health Emergency Operational Readiness.

Baca juga: Prabowo Bangga Buka Empat Fakultas Baru di Unhan

Unhan RI ditetapkan sebagai pusat pelatihan yang bertanggung jawab atas kawasan Asia dan Australia membawahi 3 koordinator, yakni Public Health Emergency Coordinator, Emergency Medical Team Coordinator, dan Medico-Socio-Economic Aspect Coordinator.

"Keuntungan Unhan RI dengan kerja sama ini adalah diperolehnya akses dan kontribusi untuk berpartisipasi aktif dengan program-program WHO dan berbagai proses pengambilan keputusan pada tataran PBB. Banyak akademisi menilai kerja sama tersebut merupakan pengakuan dunia internasional atas prestasi Unhan RI," ujarnya.
(cip)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3676 seconds (11.252#12.26)