Begini Kronologi OTT KPK Kasus Suap Hakim Agung di MA

Jum'at, 23 September 2022 - 06:29 WIB
loading...
Begini Kronologi OTT KPK Kasus Suap Hakim Agung di MA
Ketua KPK Firli Bahuri. Foto/Dok/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK ) melakukan operasi tangkap tangan ( OTT ) terkait kasus dugaan tindak pidana korupsi suap pengurusan perkara di Mahkamah Agung ( MA ). Pada OTT tersebut, delapan orang diamankan pada Rabu 21 September 2022 sekitar pukul 15.30 WIB di Jakarta dan Semarang, Jawa Tengah.

Ketua KPK Firli Bahuri menjelaskan, OTT ini merupakan tindak lanjut pengaduan masyarakat. Kemudian, kata dia, pihaknya menindak lanjuti laporan itu dan alhasil menangkap sejumlah pejabat MA terkait kasus ini. Baca juga: Hakim Agung Kena OTT KPK, MA: Kami Belum Tahu Itu

“Rabu 21 September 2022 sekitar pukul 16.00 WIB, Tim KPK mendapat informasi adanya penyerahan sejumlah uang dalam bentuk tunai dari ES kepada DY sebagai representasi SD disalah satu hotel di Bekasi,” kata Firli dalam keterangannya, Jumat (23/9/2022).

Selang beberapa waktu, kata dia, Kamis sekitar pukul 01.00 WIB dini hari Tim KPK kemudian bergerak dan mengamankan DY di rumahnya beserta uang tunai sejumlah sekitar SGD 205.000.



“Secara terpisah, Tim KPK juga langsung mencari dan mengamankan YP dan ES yang berada di wilayah Semarang, Jawa Tengah guna dilakukan permintaan keterangan,” kata Firli.

Para pihak yang diamankan beserta barang bukti kemudian dibawa ke Jakarta untuk dilakukan pemeriksaan lanjutan digedung Merah Putih KPK. Selain itu, AB juga hadir ke gedung Merah Putih KPK dan menyerahkan uang tunai Rp50 juta.

“Adapun jumlah uang yang berhasil diamankan sebesar SGD 205.000 dan Rp50 juta,” ujarnya. Baca juga: Breaking News: KPK OTT Hakim Agung

Dari pengumpulan berbagai informasi disertai bahan keterangan terkait dugaan tindak pidana korupsi, kta dia, KPK kemudian melakukan penyelidikan dalam upaya menemukan adanya peristiwa pidana sehingga ditemukan adanya bukti permulaan yang cukup.

“Selanjutnya KPK meningkatkan status perkara ini ke tahap penyidikan, berdasarkan hasil keterangan saksi dan bukti-bukti yang cukup maka Penyidik menetapkan sebanyak 10 orang sebagai Tersangka,” tambahnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1527 seconds (11.210#12.26)