Pekerja Kreatif Harus Manfaatkan PP 24/2022 Agar Lebih Sejahtera

Selasa, 19 Juli 2022 - 11:19 WIB
loading...
Pekerja Kreatif Harus Manfaatkan PP 24/2022 Agar Lebih Sejahtera
Terbitnya PP 24/2002 tentang Ekonomi Kreatif membuka peluang besar bagi pekerja kreatif untuk sejahtera.
A A A
JAKARTA - Langkah Presiden Joko Widodo merilis Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 24/2022 sebagai turunan UU Nomor 24/2019 tentang tentang Ekonomi Kreatif menjadi babak baru bagi dunia kreatif di Indonesia. Dengan beleid ini jaminan kesejahteraan dan perlindungan bagi pekerja kreatif menjadi lebih terbuka. (Baca Juga :PP Kekayaan Intelektual Diteken Presiden, Angela Tanoesoedibjo: Langkah Baik Kemajuan Ekraf)

“Setelah tiga tahun menunggu akhirnya PP 24/2022 tentang ekonomi kreatif terbit juga. Dengan PP Ekonomi Kreatif ini pekerja kreatif mempunyai kesempatan sama dengan pelaku kerja bidang lainnya dalam mendapatkan pengakuan dan perlindungan dari negara. Tentu apresiasi besar kita sampaikan kepada Presiden Jokowi yang telah mengarusutamakan ekonomi kreatif sehingga sejajar dengan bidang usaha lain yang direkognisi oleh negara,” ujar Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda, Selasa (19/7/2022).

Huda menjelaskan pengarusutamaan ekonomi kreatif dan pelakunya bukan persoalan mudah. Selama ini pekerja kreatif kerap terpinggirkan baik dalam konteks perlindungan terhadap hak cipta produk kreatif maupun eksistensi mereka sebagai pekerja. “Kita sering mendengar betapa sulitnya mereka saat para pekerja kreatif meniti awal karir dan terlunta begitu saja saat masa keemasan mereka memudar. Dengan lahirnya PP 24/2022 ini, maka negara hadir saat pekerja kreatif merintis karir maupun melindungi di masa tua mereka,” katanya.

Dia mengungkapkan dengan PP 24/2022 ini maka potensi kreatifitas dan karya dari pekerja kreatif akan terus muncul karena adanya jaminan lebih pada kesejahteraan. Dia mencontohkan pada Pasal 33 disebutkan adanya insentif fiskal maupun non fiskal yang bisa diberikan pemerintah pusat maupun daerah kepada para pekerja kreatif. “Dengan adanya insentif fiskal maupun non fiskal ini akan sangat membantu para pekerja kreatif baik untuk meringankan beban biaya produksi, memastikan perlindungan hukum, hingga pendampingan dalam proses inkubasi sebuah ide kreatif. Ini tentu luar biasa bermanfaat bagi para pekerja kreatif,” katanya.

Terobosan lain dalam PP 24/2022, kata Huda adalah diakuinya produk kekayaan intelektual seperti film dan lagu sebagai jaminan utang ke Lembaga keuangan baik bank maupun non-bank. Ketentuan ini tentu sangat berguna bagi para pekerja kreatif dalam meringankan kesulitan modal yang kerap mereka alami. “Lebih dari itu, diakuinya produk kekayaan intelektual sebagai jaminan utang merupakan penghargaan luar biasa bagi karya dari para pekerja kreatif. Meskipun ada klasifikasi khusus karya intelektual apa saja yang memang layak dijadikan jaminan di Lembaga keuangan,” katanya .(Baca Juga :Dorong Komersialisasi Produk Kreatif Berbasis Kekayaan Intelektual)

Politikus PKB ini berharap lahirnya PP 24/2022 ini menjadi babak baru bagi perkembangan industry kreatif di tanah air. Menurutnya di masa depan industry kreatif harus menjadi tulang punggung perekonomian nasional. “Kita tidak bisa terus menerus bergantung pada sumber daya alam kita untuk bersaing secara global karena memang sumber daya alam ada batasnya. Lahirnya PP 24/2022 kita harapkan kian mendorong lahirnya pekerja kreatif yang bisa menjadi sarana terciptanya lapangan kerja baru maupun sarana diplomasi antarbangsa,” pungkasnya.
(war)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1218 seconds (10.177#12.26)