Kasus Robot Trading Viral Blast, Polisi Sita Rp1,5 Miliar dari Klub Sepak Bola

Kamis, 12 Mei 2022 - 18:16 WIB
loading...
Kasus Robot Trading Viral Blast, Polisi Sita Rp1,5 Miliar dari Klub Sepak Bola
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan menginformasikan penyitaan uang tunai Rpp1,5 iliar dari sebuah klub sepak bola. Foto/dok.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipideksus) Bareskrim Polri menyita uang Rp1,5 miliar dari salah satu klub sepak bola di Indonesia. Penyitaan dilakukan berkatan dengan penyidikan kasus robot trading Viral Blast.

”Uang tunai sebanyak Rp1,5 miliar dari salah satu klub bola di tanah air," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan kepada awak media tanpa bersedia membeberkan klub yang dimaksud, Kamis (12/5/2022).

Baca juga: Berkas Indra Kenz Dikembalikan, Jaksa Berikan Petunjuk untuk Penyidik Bareskrim

Sejauh ini, barang bukti atau aset berupa uang tunai yang sudah disita total penyidik mencapai Rp22,9 miliar. Selain dari klub sepak bola, polisi juga telah menyita uang dari beberapa pihak.

"Kemudian yang ketiga uang tunai sebanyak Rp45 juta yang disita dari exchanger atas nama S dan keempat uang tunai Rp1,4 miliar yang merupakan DP uang mercy tersangka PW dari dealer Mercy Kedaung Surabaya," ujar Ramadhan.

Diketahui sebelumnya, Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipideksus) Bareskrim Polri melakukan pemeriksaan terhadap klub sepakbola Indonesia, Persija, PS Sleman dan Madura United, terkait pengusutan kasus robot trading Viral Blast.



"Yang sudah sudah diminta keterangan dari Persija, PS Sleman dan Madura United," kata Kasubdit III Dit Tipideksus Bareskrim Polri Kombes Robertus Yohanes De Deo Tresna Eka Trimana saat dikonfirmasi, Jakarta, Sabtu (16/4/2022).

Bareskrim Polri sebelumnya membongkar jaringan penyedia investasi bodong melalui aplikasi robot trading bernama Viral Blast Global. Total ada empat tersangka yang ditangkap oleh penyidik dalam kasus ini.

Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan menjelaskan bahwa melibatkan ribuan memberi dengan nilai investasi mencapai Rp1,2 triliun.
(muh)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3481 seconds (11.210#12.26)