Detik-detik Kopassus dan Raider Habisi Barok Sang Algojo Poso

Sabtu, 07 Mei 2022 - 07:46 WIB
loading...
Detik-detik Kopassus dan Raider Habisi Barok Sang Algojo Poso
Prajurit Kopassus saat bertugas di medan operasi. Foto/Pen Kopassus
A A A
JAKARTA - Kehebatan prajurit Komando Pasukan Khusus atau Kopassus dan Raider, Kostrad di medan operasi tak perlu diragukan lagi. Sepak terjang kedua pasukan elite milik TNI Angkatan Darat (AD) ini selalu menorehkan tinta emas di setiap palagan. Salah satunya saat menghabisi Barok, sang algojo Poso.

Barok dikenal sebagai jagal Poso karena seringkali memenggal kepala petani. Barok yang memiliki nama lengkap Subhan Arsyad alias Rangga merupakan pentolan kelompok teroris pengganti Santoso, pemimpin teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang berafiliasi dengan Islamic State of Iraq and Syiria (ISIS).

Baca juga: Ali Kalora Tewas Ditembak, Satgas Madago Raya Sita Senjata M16 dan Sejumlah Bom

Dikutip dari buku berjudul “Kopassus untuk Indonesia: Profesionalisme Prajurit Kopassus” diceritakan pascakonflik horizontal di Poso, Sulawesi Tengah pada 2000, muncul kelompok teroris MIT pimpinan Santoso yang kerap melakukan aksi teror kepada masyarakat.

Dalam aksinya, Santoso dan pengikutnya tidak segan-segan melakukan pemerasan, pembunuhan hingga pemenggalan. Eksekutor berbagai aksi teror tersebut dilakukan oleh Barok tangan kanan Santoso. Aksi kekerasan yang dilakukan Barok seringkali diabadikan dalam video dan disebarkan untuk menimbulkan rasa takut di masyarakat.

Baca juga: Danjen Kopassus Ini Religius dan Sederhana, Hentikan Kehidupan Nakal Prajurit Korps Baret Merah

Selama menjalankan aksi terornya, kelompok ini sempat mendapat dukungan dana dan 10 orang Uighur dari Provinsi Xinjiang, China. Melengkapi dirinya dengan senjata organik dan rakitan serta senjata tajam, kelompok ini melakukan teror di desa-desa. Dua anggota polisi bernama Briptu Andi Sapa dan Brigadir Sudirman tewas akibat kekerasan yang dilakukan kelompok ini di Desa Tamanjeka, Taman Hutan Gunung Potong, Poso.

”Sewaktu pemakaman Santoso dan kawan-kawan di Poso, Juli 2016 terlihat di antara massa di pemakaman ada yang membawa bendera ISI,” ujar Danrem 132/Tadulako Kolonel Inf. Saleh Mustafa dikutip SINDOnews, Sabtu (7/5/2022).

Detik-detik Kopassus dan Raider Habisi Barok Sang Algojo Poso

Prajurit Kopassus dan Raider yang tergabung dalam Tim Petir Bravo memburu MIT. Foto/ist

Operasi Simpang Angin
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2220 seconds (11.210#12.26)