Diguncang 39 Kali Gempa Susulan Pasca M6,6, BMKG Sebut Gempa Banten Destruktif

Minggu, 16 Januari 2022 - 07:14 WIB
loading...
Diguncang 39 Kali Gempa Susulan Pasca M6,6, BMKG Sebut Gempa Banten Destruktif
Kepala Badan Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono melaporkan hingga pagi ini tercatat terjadi 39 kali gempa susulan pasca gempa utama M6,6 di Banten. Foto/BMKG
A A A
JAKARTA - Kepala Badan Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Daryono melaporkan hingga pagi ini tercatat terjadi 39 kali gempa susulan pasca gempa utama M6,6 di Banten .

“Hingga pagi ini pukul 4 WIB hasil monitoring BMKG terhadap gempa susulan dari gempa Ujung Kulon M6,6 menunjukkan telah terjadi 39 kali,” ungkap Daryono lewat akun media sosial pribadinya, Minggu (16/1/2022). Baca juga: Aktivitas Gempa Meningkat Sebulan Terakhir, BMKG Minta Pemprov Banten dan Jabar Siaga

Sementara itu, Daryono mengatakan bahwa frekuensi kejadian gempa sudah meluruh. “Tampak tren frekuensi kejadian gempa susulan sudah meluruh. Semoga segera stabil dan normal kembali,” katanya.

Sebelumnya dilaporkan gempa terjadi dengan episenter di laut pada jarak 132 km arah barat daya Kota Pandeglang, Banten, dengan kedalaman hiposenter 40 km yang terjadi pada hari Jumat, 14 Januari 2022 Pukul 16.05.41 WIB.

Daryono juga mengatakan bahwa gempa ini mirip dengan gempa yang terjadi di Selatan Jawa Timur dengan magnitudo 6,1 pada 10 April 2021 lalu. Gempa ini juga bersifat destruktif yang sama-sama bersumber di dalam Lempeng Indo-Australia. Baca juga: 1.378 Rumah Rusak Ringan hingga Berat Akibat Gempa Banten M 6,6

“Gempa Ujung Kulon M6,6 ini jenisnya mirip dengan gempa Selatan Jawa Timur magnitudo 6,1 pada 10 April 2021 lalu yang juga bersifat destruktif. Sama-sama gempa intraslab yaitu gempa dengan sumber di dalam Lempeng Indo-Australia,” papar Daryono.

(kri)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2965 seconds (11.97#12.26)