Tes Wawasan Kebangsaan CPNS Berbeda dengan Tes Pegawai KPK, Ini Alasannya

loading...
Tes Wawasan Kebangsaan CPNS Berbeda dengan Tes Pegawai KPK, Ini Alasannya
Gedung KPK. Foto/Dok SINDOnews
JAKARTA - Pelaksana Tugas (Plt) Karo Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Paryono mengatakan bahwa tes wawasan kebangsaan (TWK) bagi seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) berbeda dengan tes pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
Alasannya adalah level tes CPNS dengan pegawai KPK berbeda.

"Tes wawasan kebangsaan (TWK) yang dilakukan bagi pegawai KPK ini berbeda dengan TWK yang dilakukan bagi CPNS. CPNS adalah entry level, sehingga soal-soal TWK yang diberikan berupa pertanyaan terhadap pemahaman akan wawasan kebangsaan," kata Paryono dikutip dari pers rilis, Minggu (9/5/201).

"Sedangkan TWK bagi pegawai KPK ini dilakukan terhadap mereka yang sudah menduduki jabatan senior (Deputi, Direktur/Kepala Biro, Kepala Bagian, Penyidik Utama, dll). Sehingga diperlukan jenis tes yang berbeda, yang dapat mengukur tingkat keyakinan dan keterlibatan mereka dalam proses berbangsa dan bernegara," lanjut dia.

Baca juga: Masyarakat Diminta Waspada Modus Penipuan Mengatasnamakan KPK



Paryono menjelaskan, dalam TWK ini ada tiga hal yang diukur yakni integritas, netralitas ASN, dan antiradikalisme. Integritas dimaksudkan untuk mengukur konsistensi dalam berperilaku yang selaras dengan nilai, norma dan/atau etika organisasi/berbangsa dan bernegara.

Smeentara, netralitas ASN dimaksudkan untuk memastikan tindakan yang dilakukan tidak berpihak dari segala bentuk pengaruh mana pun dan tidak memihak kepada kepentingan siapa pun.

Baca juga: Beredar Surat Pembebastugasan 75 Pegawai, Begini Respons Plt Jubir KPK

"Antiradikalisme dimaksudkan untuk memastikan bahwa peserta tidak menganut paham radikalisme negative, setia dan taat kepada Pancasila, UUD 1945, NKRI dan pemerintahan yang sah, dan/atau tidak memiliki prinsip liberalisme yang membahayakan kelangsungan kehidupan bernegara," pungkasnya.
(zik)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top