Reshuffle Kabinet Makin Dekat, Posisi Mendikbud Nadiem Makarim Dinilai Aman

loading...
Reshuffle Kabinet Makin Dekat, Posisi Mendikbud Nadiem Makarim Dinilai Aman
Politikus PDIP, Andreas Hugo Pareira tidak melihat urgensi dan relevansi untuk mereshuffle Mendikbud Nadiem Makarim. Foto/SINDOnews
JAKARTA - Politikus PDIP , Andreas Hugo Pareira angkat bicara soal isu reshuffle atau perombakan kabinet yang kian hangat berkaitan dengan meleburnya Kemenristek dengan Kemendikbud. Lalu, pembentukan kementerian baru, yakni Kementerian Investasi.

Menurut dia, Ristek dikoordinasi di bawah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) yang merupakan lembaga negara setingkat kementerian sama seperti BKPM, BNPB atau BKN. Sementara riset pendidikan oleh perguruan tinggi akan berada di bawah koordinasi Kemendikbud dan mungkin saja dibentuk satu dirjen khusus yang mengurusi riset pendidikan. Baca juga: Soal Reshuffle Kabinet, Demokrat: Menteri Jangan Bikin Gerakan yang Jadi Beban Presiden

Sehingga, dalam Kabinet Indonesia Maju pimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tetap ada 34 kementerian. Dia menjelaskan, isu reshuffle tak berkaitan dengan posisi Mendikbud Nadiem Makarim yang santer dikabarkan akan diganti.

"Sebenarnya reshufle ini tidak ada kaitan dengan kinerja menteri, apalagi Mendikbud. Justru Mendikbud akan diberi tanggung jawab tambahan yaitu mengoordinasi riset pendidikan," ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (14/4/2021).



Sebagai Anggota Komisi X DPR, dia melihat kinerja Mendikbud Nadiem baik-baik saja. Bahkan, menurutnya, Nadiem kerap mencanangkan terobosan atau inovasi baru dalam dunia pendidikan.

"Saya melihat selama ini kinerja Nadiem Makarim bagus-bagus saja, bahkan dengan Nadiem sedang mempersiapkan terobosan-terobosan dalam dunia pendidikan dengan merdeka belajar, kampus merdeka dan peningkatan status guru-guru honorer. Saya tidak melihat urgensi dan relevansi untuk mereshuffle Nadiem," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin mengungkapkan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam waktu dekat kemungkinan akan melakukan reshuffle Kabinet Indonesia Maju. Baca juga: Presiden PKS Ingatkan Reshuffle Jangan Sekadar Akomodasi Politik

Bahkan, lebih spesifik dia menyebut perombakan kabinet akan dilakukan dalam pekan ini. "Insya Allah kalau tidak ada aral melintang pekan-pekan ini," ujarnya, Selasa (13/4/2021).
(kri)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top