Larangan Media Tampilkan Arogansi Aparat Dicabut, Polri Minta Maaf

Selasa, 06 April 2021 - 17:17 WIB
loading...
Larangan Media Tampilkan Arogansi Aparat Dicabut, Polri Minta Maaf
Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono menyampaikan permohonan maaf atas terbitnya telegram nomor ST/750/IV/HUM.3.4.5./2021 tanggal (5/4/2021) terkait larangan menyiarkan tindakan arogansi aparat kepolisian. FOTO/DOK.SINDOnews
A A A
JAKARTA - Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono menyampaikan permohonan maaf atas terbitnya telegram nomor ST/750/IV/HUM.3.4.5./2021 tanggal (5/4/2021) terkait larangan menyiarkan tindakan arogansi aparat kepolisian.

Surat telegram tersebut pun sudah dicabut melalui telegram ST/759/IV/HUM.3.4.5./2021 tanggal (6/4/2021) yang ditandatangani oleh Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono atas nama Kapolri.

"Kami sampaikan permintaan maaf kalau terjadi miss dan membuat ketidaknyamanan media," kata Argo saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (6/4/2021).

Baca juga: Telegram Kapolri Soal Larangan Media Liput Arogansi Aparat Dicabut

Menurut Argo, pihaknya menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat, khususnya awak media atau insan pers apabila terjadi kesalahpahaman dari terbitnya telegram tersebut.

Jenderal bintang dua itu memastikan bahwa pihaknya tetap mengutamakan transparansi dan keterbukaan informasi publik.

Baca juga: Heboh Telegram Kapolri, PWI: Yang Benar Kapolri Larang Polisi Bersikap Arogan


(abd)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3593 seconds (11.210#12.26)