Cuti Saat Banjir, Tunjangan Kinerja PNS Kemungkinan Bakal Dipotong

Selasa, 23 Februari 2021 - 12:49 WIB
loading...
Cuti Saat Banjir, Tunjangan Kinerja PNS Kemungkinan Bakal Dipotong
Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terkena banjir diperbolehkan mengajukan cuti karena alasan penting. Cuti ini diberikan paling lama satu bulan. Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terkena banjir diperbolehkan mengajukan cuti karena alasan penting. Cuti ini diberikan paling lama satu bulan.

“Seperti tahun lalu, waktu ada banjir itu PNS itu boleh mengajukan cuti alasan penting. Karena terjadi bencana alam atau kebakaran. Cuti alasan penting itu maksimal satu bulan diajukan kepada PPK atau atau yang diberi kewenangan untuk memberikan cuti,” ujar Plt Karo Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Paryono saat dihubungi, Selasa (23/2/2021). Baca juga: Kena Banjir, PNS Bisa Cuti Sebulan Tanpa Potong Cuti Tahunan

Dia memastikan bahwa PNS masih akan tetap memperoleh penghasilan meskipun tidak masuk bekerja. Hal ini sebagaimana yang diatur di dalam Pasal 332 PP Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen PNS Pasal 332 bahwa selama menggunakan hak atas cuti karena alasan penting, PNS yang bersangkutan menerima penghasilan PNS.

Namun begitu Paryono menyebut ada komponen penghasilan PNS yang kemungkinan dipotong yakni tunjangan kinerja. “Kalau gaji tetap. Kalau tunjangan kinerja kemungkinan dipotong. Karena tidak berkinerja, tidak masuk,” ungkapnya.

Lebih lanjut dia menerangkan bahwa cuti alasan penting biasanya juga digunakan oleh PNS saat menikah, ada keluarga yang sakit atau meninggal. Baca juga: Pemerintah Pangkas Cuti Bersama, DPR Nilai Upaya Cegah Lonjakan Kasus COVID-19

“Memang maksimal satu bulan. Dia mengajukan nanti tergantung PPK disetujui berapa hari gitu,” tutupnya.
(kri)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1417 seconds (10.55#12.26)