Wacana Kepemilikan Senjata Api, Psikolog: Harus Ditolak

loading...
Wacana Kepemilikan Senjata Api, Psikolog: Harus Ditolak
psikolog forensik, Reza Indragiri Amriel mengatakan, jika ada usulan kepemilikan senjata api oleh warga sipil, maka patut ditolak. FOTO/DOK.SINDOphoto
A+ A-
JAKARTA - Wacana kepemilikan senjata api untuk masyarakat ramai diperbincangkan di awal pekan ini. Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo yang mengundangkan kehebohan itu.

Belakangan, politikus Partai Golkar itu meluruskan pernyataan mengenai kepemilikan senjata api itu. Dia membantah telah mengusulkan kepada Kapolri agar masyarakat diperbolehkan untuk memiliki pistol 9 mm, tapi lebih spesifik untuk lomba.

Terlepas dari itu, psikolog forensik, Reza Indragiri Amriel mengatakan, jika ada usulan itu, maka patut ditolak. Dia menerangkan ada anggapan perilaku kejahatan harus didahului niat (motif). Namun, orang yang membawa senjata justru bisa sewaktu-waktu menggunakannya tanpa diawali dengan niat.(Baca juga: Bamsoet Tegaskan Penggunaan Senpi Kaliber 9 MM Hanya untuk Lomba)

"Dengan kata lain, senjata di pinggang membuat pemiliknya menjadi impulsif. Bayangkan ketika impulsivitas itu muncul pada orang yang tengah frustasi, dia bakal sangat eksplosif, berbahaya," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima SINDOnews, Senin sore (3/8/2020).



Dia menjelaskan tentang penurunan kepercayaan masyarakat terhadap kepolisian dalam penegakan hukum. Masyarakat yang menjadi korban tindak pidana kejahatan kerap enggan melapor. Sikap ini bisa dinilai masyarakat tidak ingin terlibat dalam penciptaan keamanan.

"Bandit membaca itu sehingga kian merajalela. Masyarakat kemudian memilih mengamankan diri mereka sendiri dengan memiliki senjata pribadi," tuturnya.

Situasi ini mungkin bisa untuk menganalisis makna pernyataan Bambang sebelum diklarifikasi. "Menarik untuk dicari tahu apa yang sesungguhnya berkelebat di pikiran dan berdesir di hati Ketua MPR saat mengangkat wacana tentang kepemilikan senjata oleh sipil," ucapnya.(Baca juga: Bamsoet Ingin Aturan Direvisi, Warga Boleh Gunakan Pistol Kaliber 9mm)



Dalam negara hukum tentu masyarakat tidak bisa asal bertindak. Semua masalah tindak pidana ada aturannya dan prosesnya diserahkan kepada aparat. Publik harus terus membangun kepercayaan sebagai cara untuk menyemangati kepolisian. "Agar bisa menjalankan fungsinya secara lebih maksimal. Agar kebutuhan masyarakat akan rasa aman bisa terealisasi sehingga tidak lagi berpikir untuk mempersenjatai diri sendiri," katanya.
(abd)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top