TNI AL Gelar Pelatihan Penanggulangan Bencana untuk Masyarakat Pesisir

Kamis, 14 Juli 2022 - 18:42 WIB
loading...
TNI AL Gelar Pelatihan Penanggulangan Bencana untuk Masyarakat Pesisir
Bangun kesadaran bencana masyarakat pesisir, Dispotmaral menggelar Pelatihan Penanggulangan Bencana (Latgulben) 2022. Foto/istimewa
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menekankan pembangunan sistem edukasi kebencanaan berkelanjutan di setiap daerah rawan bencana alam. Hal itu dikatakan Jokowi ada Rakornas Penanggulangan Bencana 2022.

Menindaklanjuti arahan tersebut, Dinas Potensi Maritim TNI Angkatan Laut (Dispotmaral) melaksanakan Program Pelatihan Penanggulangan Bencana (Latgulben) 2022. Pelatihan tersebut dalam rangka membangun kesadaran terhadap pentingnya memahami karakteristik ancaman dan sekaligus penanggulangan bencana alam di wilayah rawan.

Kepala Dinas Potensi Maritim TNI Angkatan Laut (Kadsipotmaral) Laksamana Pertama TNI Suradi Agung Slamet menjelaskan, Pelatihan Penanggulangan Bencana merupakan program rutin yang dilaksanakan oleh TNI AL melalui Dispotmaral yang diagendakan setiap tahun dan dan agenda ini selalu di prioritaskan pada daerah-daerah rawan bencana.

Baca juga: Beri Edukasi Kebencanaan, TNI AL Gelar Latihan Penanggulangan Bencana di Daerah Rawan

Latgulben sebelumnya telah dilaksanakan pada 17-19 Mei 2022 di dua wilayah rawan bencana yaitu wilayah Lantamal I/Lanal Simeulue dan Lantamal II/Lanal Nias, sedangkan Latgulben di wilayah Lantamal XIV Sorong. dilaksanakan pada 12-14 Juli 2022.

”Kegiatan ini bertujuan untuk menyadarkan masyarakat akan peningkatan kemampuan diri sendiri, kesiapsiagaan, kewaspadaan, sikap tanggap segera menyiapkan alat peralatan, juga menyelamatkan diri dari risiko ganasnya ancaman bencana serta menghadapi terjadinya bencana alam berupa gempa bumi dan tsunami di daerah pesisir,” katanya, Kamis (14/7/2022).

Baca juga: TNI AL Kerahkan KRI Makassar-590 Kirim Bantuan untuk Korban Gempa Mamuju

Budaya sadar bencana harus di mulai dari kesadaran individu, keluarga dan kelompok, serta di lingkungan sekolah juga sampai pada kelompok masyarakat bawah. Untuk membangun Indonesia lebih tangguh dalam menghadapi bencana maka semua kalangan harus memiliki kesadaran akan cinta terhadap lingkungan di sekitarnya, sebab penanggulangan bencana adalah urusan bersama semua orang bukan hanya pada orang-orang tertentu saja.

”Pada saat ini masih kurang pemahaman masyarakat tentang pengetahuan akan ancaman bahaya bencana dan sikap sadar bencana yang belum menjadi perilaku sehari–hari. Hal ini menjadi perhatian khusus TNI Angkatan Laut dalam upaya mewujudkan tujuan Dawilhanla dalam perspektif kepentingan masyarakat,” katanya.

Menurut Suradi, langkah antisipasi siaga bencana tersebut mampu menekan angka korban jiwa dan memahami langkah-langkah pertama yang harus diambil saat terjadi bencana. Adapu materi yang diberikan dalam pelatihan tersebut meliputi sistem peringatan dini gempa bumi dan tsunami; penanganan korban gempa bumi dan tsunami; sistem komando penanganan darurat bencana; mekanisme penanganan kelompok rentan, penyandang disabilitas dan pengungsi, penanganan hewan ternak di daerah gempa bumi dan tsunami, manajemen kesiapsiagaan bencana, prosedur pelaksanan proses evakuasi mandiri dari ancaman resiko.

”Pelatihan selama 3 hari ini diakhiri dengan simulasi kesiapsiagaan bencana dan evakuasi mandiri masyarakat pesisir terhadap ancaman gempa bumi dan tsunami. Pelatihan ini melibatkan personel TNI, Polri, Pemda setempat, BPBD, Basarnas, BMKG, pelajar dan masyarakat Maritim,” katanya.

Penutupan Latgulben dilaksanakan melalui rangkaian upacara dipimpin langsung oleh Komandan Lantamal XIV Laksamana Pertama TNI Imam Musani.
(cip)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1253 seconds (10.177#12.26)