MK Perintahkan Revisi UU Cipta Kerja, Jokowi Tenangkan Investor

Senin, 29 November 2021 - 11:37 WIB
loading...
MK Perintahkan Revisi UU Cipta Kerja, Jokowi Tenangkan Investor
Presiden Joko Widodo (Jokowi). Foto/Dok SINDO
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) memastikan iklim investasi di Indonesia tetap berjalan sebagaimana mestinya, meski Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja inkonstitusional bersyarat.

Jokowi memastikan pemerintah taat hukum dan segera merevisi UU Cipta Kerja sebelum tenggat waktu yang diberikan MK yakni selama dua tahun. Mengacu pada putusan MK tersebut, ia menyatakan peraturan pelaksana UU Cipta Kerja yang ada saat ini masih tetap berlaku.

Jokowi menilai, dengan dinyatakan masih berlakunya UU Cipta Kerja oleh MK, maka seluruh materi dan substansi dalam UU tersebut dan aturan turunannya sepenuhnya tetap berlaku tanpa ada satu pasal pun yang dibatalkan atau dinyatakan tidak berlaku oleh MK.

Baca juga: Jokowi Perintahkan Menteri Tindak Lanjuti Putusan MK soal UU Cipta Kerja

Jokowi lalu menenangkan investor bahwa modal yang akan dan sedang ditanamkan mereka di Indonesia tetap aman serta terjamin. "Oleh karena itu, saya pastikan kepada para pelaku usaha dan para investor dari dalam dan luar negeri bahwa investasi yang telah dilakukan serta investasi yang sedang dan akan berproses tetap aman dan terjamin. Sekali lagi, saya pastikan pemerintah menjamin keamanan dan kepastian investasi di Indonesia," tegasnya, Senin (29/11/2021).

Diketahui, MK memerintahkan DPR dan pemerintah merevisi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dalam tempo dua tahun. Hal tersebut tertuang dalam putusan atas judicial review UU Cipta Kerja yang dibacakan, Kamis 25 November 2021.



MK pun melarang pemerintah menerbitkan peraturan pelaksana UU Cipta Kerja selain yang sudah ada. MK juga melarang pemerintah mengambil kebijakan-kebijakan baru yang berdampak luas yang didasarkan atas UU Cipta Kerja selama UU itu belum diperbaiki.
(zik)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1655 seconds (10.177#12.26)