Pesan Jenderal Dudung ke Prajurit: Lakukan Kegiatan Bermakna, Jangan Demonstrasikan Kebodohan

Selasa, 23 November 2021 - 13:22 WIB
Pesan Jenderal Dudung ke Prajurit: Lakukan Kegiatan Bermakna, Jangan Demonstrasikan Kebodohan
KSAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman. Foto/Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden
A A A
JAKARTA - Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman menyadari perlunya perubahan kultur dalam organisasi TNI AD. Dirinya menekankan kepada prajurit untuk memegang prinsip selalu lakukan kegiatan yang bermakna dan jangan mendemonstrasikan kebodohan.

"Kalimat ini mengandung makna yang mendasar, bahwa prajurit TNI AD harus memiliki kultur yang esensial, dengan mengetahui esensi dari setiap kegiatan baik latihan, maupun tugas operasi," kata Dudung dalam keterangan tertulis, Selasa (23/11/2021).

Dia memaparkan, latihan bukan sekadar menjalankan program, namun harus bermakna sesuai dengan realitas pertempuran. Menurutnya, latihan tidak harus selalu menang, agar dapat mengetahui kelemahan-kelemahan yang perlu ditingkatkan.

"Serta latihan harus dapat mengintegrasikan seluruh komponen organisasi secara menyeluruh, agar dapat mengetahui interaksi dan kesesuaian antar komponen tersebut," ujarnya.

Baca juga: Beri Arahan ke Pati TNI AD, Jenderal Dudung Sebut Pemimpin Harus Imajinatif

Dudung menambahkan, penataan kembali organisasi tidak membutuhkan anggaran yang besar. Akan tetapi dapat berdampak signifikan pada kesiapan tempur TNI AD. "Berharap Kesiapan tempur dan profesionalisme TNI AD ke depan tidak hanya sekadar ‘cover’ yang mewah namun tak berisi, melainkan sederhana tetapi berisi dan penuh makna," tuturnya.



Dudung mengatakan, sebagai orang nomor satu di Angkatan Darat, dia akan menata kembali organisasi dari segi material maupun personel.

"TNI AD telah melakukan berbagai perubahan struktural, seperti pembentukan satuan baru, validasi organisasi, dan distribusi material. Beberapa perubahan tersebut perlu terus dievaluasi agar postur TNI AD semakin baik," ujarnya.

Dudung mengatakan, beberapa satuan TNI AD yang dinilai belum beroperasional maksimal, baik dalam segi doktrin, alutsista, maupun personel, perlu dilakukan redesain organisasi. Caranya, dengan menempatkan konsep yang tepat guna dan tepat sasaran, agar efektivitas organisasi dapat terpelihara.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2749 seconds (11.210#12.26)