7 Pesan AHY untuk Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit Prabowo

loading...
7 Pesan AHY untuk Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit Prabowo
Ketua Umum DPP Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menerima kunjungan calon tunggal Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo di Kantor DPP Partai Demokrat. Foto/Twitter AHY
JAKARTA - Komisi III DPR RI melakukan uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) terhadap calon tungal Kapolri, Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo , pada hari ini, Rabu (20/1/2021). Sebagai bahan pendalaman, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menitipkan tujuh pesan untuk Listyo Sigit lewat Fraksi Partai Demokrat di Komisi III DPR.

Baca juga : Jangan Kaget, Mobil Sultan Tetap Perlu Uji Emisi, Disini Lokasinya

"Ketua Umum PD, Mas AHY memberikan tujuh penekanan," kata anggota Komisi III DPR dari Fraksi Demokrat Didik Mukrianto kepada wartawan, Rabu (20/1/2021).

Baca juga: Kompak, Kapolri Idham Azis Antar Listyo Sigit Prabowo Fit and Proper Test ke DPR
Baca juga: Komjen Pol Listyo Sigit Ingin Pelayanan Polri Semudah Memesan Pizza

Didik menguraikan tujuh penekanan itu. Pertama, penegakan hukum harus dilakukan secara independen, transparan, tidak tebang pilih dan tidak pandang bulu, profesional, akuntabel dan imparsial. Kedua, harapan terus profesionalnya Polri dalam menangani dan menyelesaikan isu-isu intoleransi dan radikalisme. Ketiga, penanganan yang lebih serius, proper dan profesional terkait dengan situasi Keamanan di Papua termasuk penegakan hukum dan HAM.



Baca juga : Refly Harun Anggap Radikalisme dan Terorisme Bukan Musuh Utama Republik Ini

Keempat, sambung dia, tantangan terkait dengan extraordinary crimes harus menjadi perhatian penting, baik pemberantasan korupsi, terorisme dan narkoba. Kelima, cyber space dan digital public space diupayakan bisa bersih dari hoax, hate speech, fake.
"Penegakan hukumnya harus proper dan profesional sehingga tidak mengancam demokrasi dan kebebasan," ujarnya.

Baca juga: Amien Rais: Mencari Teman Dalam Politik Memang Harus Hati-Hati


Keenam, kata Ketua Departemen Hukum dan HAM Partai Demokrat ini, peningkatan peran strategis Polri dalam menekan laju penyebaran Covid-19. Ketujuh, penegakan hukum harus berbasis keadilan untuk semua/justice for all.

"Kapolri harus mampu berdiri di atas semua kepentingan dan golongan, serta tidak membeda-membedakan dan tidak melakukan keberpihakan terhadap satu kelompok/golongan tertentu," papar Didik.

Baca juga : Camkan Nih! Main Saham dari Utang atau Gadai BPKB Bukan untuk Investor Pemula

Sebagai anggota Komisi III DPR RI, Didik secara pribadi ingin menyoroti beberapa hal, di antaranya, salah satu tugas pokok kepolisian adalah memberikan perlindungan dan pengayoman kepada masyarakat. Tentu saja memberikan perlindungan kepada masyarakat dari kejahatan dan kekerasan, termasuk melindungi masyarakat dari kejahatan dan kriminalitas yang terus meresahkan dan menakutkan. Ia ingin mengetahui apa konsep dan langkah Listyo mengenai hal ini. Soal upaya Polri dalam mencegah terlibatnya WNI dalam aksi atau kelompok terorisme dan konsep konkret Listyo dalam mencegah konsep komunal.



Baca juga: Singgung Kasus 6 Laskar FPI, Amien Rais: Kebenaran Mustahil Dikubur

Kemudian, kata Didik, tugas memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, tugas pokok kepolisian adalah menegakkan hukum (law enforcement), termasuk menghadirkan keadilan, menjamin kebebasan, memberantas korupsi secara adil, transparan dan akuntabel, serta penanganan isu intoleransi dan jaminan pemenuhan HAM. Tugas ini tentu saja tidak mudah, karena pada satu sisi Polri memanggul harapan yang begitu besar dari rakyat. Akan tetapi pada sisi lain, institusi Polri menghadapi tantangan masih belum maksimalnya kepercayaan dari masyarakat.

Lalu, kata Didik, konsep resformasi Polri agar perwira-perwira Polri tetap netral dan independen dalam arti tidak ikut terlibat dalam urusan politik praktis. Bagaimana menyukseskan agenda pemberantasan korupsi di Tanah Air dan menjaga agar tidak ada lagi benturan antara KPK dan Polri dalam kewenangan tersebut.

Selain itu, kata Didik, konsep dan strategi Listyo agar tugas utama Polri untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat secara cepat dan berbiaya murah tersebut dapat terwujud. Memberikan kesejahteraan pada anggota Polri, konsep untuk mencegah kejahatan-kejahatan transnasional seperti cyber crime berkembang luas di dalam masyarakat.

Yang terakhir, belakangan ini di beberapa tempat masih terjadi bentrokan antara TNI dan Polri yang begitu mencekam dan mengkhawatirkan kita semua. Didik ingin menanyakan apa yang Listyo Sigit Prabowo lakukan untuk mencegah bentrokan TNI-Polri seperti itu terjadi lagi.

(zik)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top