Blusukan, Cara Risma Pinjam Tangan Anies untuk Dongkrak Popularitas

loading...
Blusukan, Cara Risma Pinjam Tangan Anies untuk Dongkrak Popularitas
Mensos Tri Rismaharini dinilai sedang mendongkrak popularitas melalui blusukan untuk menyaingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. FOTO/DOK.SINDOnews
JAKARTA - Direktur Eksekutif Lingkar Madani untuk Indonesia (LIMA), Ray Rangkuti menilai, metode blusukan oleh tokoh pemerintahan tidak terlalu efektif lagi. Selain kenyataannya, presiden terpilih karena melakukan blusukan tapi akhirnya bertindak elitis, metode ini juga sudah terlalu umum dipraktikkan.

"Dan hasilnya selalu tidak menggambarkan yang terpilih sebagai pemimpin rakyat bawah. Hanya saja, bila dikaitkan dengan (blusukan mensos) Risma , membangun citra sebagai pemimpin merakyat dengan blusukan itu bukanlah tujuan utamanya," katanya saat dihubungi SINDOnews, Selasa (12/1/2021).

Lebih lanjut Ray menegaskan, alasan 'blusukan' Risma adalah untuk mendapatkan keriuhan cuitan di media sosial dan aktivitas dirinya sebagai Mensos karena punya potensi akan menjadi pesaing Anies di Jakarta. Mengapa Jakarta dan blusukan? Jawabannya sederhana. Karena di Jakarta akan tersedia seluruh perangkat yang bisa menaikan popularitas itu. (Baca juga: Blusukan Risma yang Memunculkan Pro Kontra )

"Satu, media yang begitu banyak berkumpul. Dua, pendukung (Gubernur DKI) Anies yang akan serta merta dengan sukarela melakukan cuitan aktivitas itu. Apalagi aktivitas dimaksud menyinggung kepemimpinan Anies. Akan serta merta pendukung Anies melakukan cuitan," lanjut Ray.



Ray mengatakan, semua fasilitas yang ada di DKI Jakarta ini gratis dan bahkan nyaris tak mengeluarkan biaya. Cukup menaikan emosi pendukung Anies, popularitas akan didapuk. Tentu nadanya negatif, tapi bagi politisi, nada negatif itu urusan kedua. Yang pertama adalah naiknya popularitas. Meraup popularitas itu mahal dan tidak mudah. Tapi bisa gratisan kalau di Jakarta dengan syarat menjadi oposisi Anies.

Mantan aktivis 98 asal UIN Jakarta ini menganggap, jika urusan citra negatif itu adalah bentukan. Bisa jadi dalam hitungan bulan atau tahun, citra negatif itu akan berubah menjadi positif. Dengan begitu, ia menduga apa yang dilakukan Risma maupun respons Anies dan para pendukungnya itu semua sudah dikalkulasi. (Baca juga: Blusukan Risma Selama Sepekan Bentuk Citra Politik sebagai Pesaing Anies )

"Jadi, Risma itu meminjam tangan Anies untuk mempopulerkan dirinya justru bisa menempatkan dirinya sebagai pesaing utama Anies di masa yang akan datang. Target tercapai, Risma sekarang blusukan ke daerah lain. Jelang Pilkada, kemungkinan Bu Risma akan blusukan lagi di Jakarta. Dan pendukung Anies akan mem'bully'nya. Tapi itu malah jadi promosi gratis Risma," katanya.



(abd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top