Sepakat dengan Bareskrim, Kejagung Setuju Kasus Kebakaran Gedung Naik ke Penyidikan

loading...
Sepakat dengan Bareskrim, Kejagung Setuju Kasus Kebakaran Gedung Naik ke Penyidikan
Sepakat dengan Bareskrim, Kejagung Setuju Kasus Kebakaran Gedung Naik ke Penyidikan
A+ A-
JAKARTA - Kejaksaan Agung (Kejagung) mengapresiasi upaya Bareskrim Polri mengungkap adanya unsur pidana dalam kebakaran gedung utama Kejagung.

"Kami mengapresiasi kerja keras teman-teman Bareskrim mengungkap peristiwa terjadinya kebakaran di gedung utama Kejagung seperti yang disampaikan Kabareskrim. Kasus ini diangkat menjadi suatu peristiwa pidana berdasarkan gelar perkara yang kami hadiri hari ini," kata Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Fadil Zumhana di Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (17/9/2020).

Fadil mengatakan, sejak awal, Kejagung bersungguh-sungguh mengungkap peristiwa kebakaran yang terjadi pada 22 Agustus 2020. Kejagung, kata dia, selalu bekerja sama dengan tim dari Polri.

"Ini kami lakukan secara bersama-sama sejak awal terbentuknya posko bersama di Kejaksaan Agung, kami bersama-sama tim penyelidik maupun Puslabfor, Inafis, berusaha sungguh-sungguh untuk mengungkap peristiwa ini," ujar Fadil.



Karena itu, menurut dia pada hari ini Kejagung sepakat untuk lebih detail mengungkap peristiwa pidana dalam kebakaran tersebut. Kejagung juga sepakat kasus ini ditingkatkan ke penyelidikan guna mengungkap pelaku.

"Sehingga pada hari ini kami sepakat pada semua untuk lebih detil mengungkap peristiwa pidana ini. Tentu harus ditingkatkan ke penyidikan, penyelidikan, itu gunanya untuk membuat terang 1 peristiwa pidana, menemukan tersangka dan bukti-bukti yang terkait dengan peristiwa pidana itu," ungkapnya.

Lebih lanjut, Fadil juga menegaskan Jaksa Agung ST Burhanuddin bersungguh-sungguh ingin penanganan kasus ini dilakukan secara transparan. Dia pun meminta semua pihak ikut bersama-sama memantau penuntasan kasus kebakaran ini.



"Pada prinsipnya, Bapak Jaksa Agung Republik Indonesia sungguh-sungguh akan membuka masalah ini supaya terjawab nanti dan akan kita gulirkan di persidangan dan pada rekan-rekan media juga kami persilakan memantaunya baik penyidikan maupun penuntutan di persidangan," ujar Fadil.

Sebelumnya Bareskrim Polri menduga ada unsur pidana di balik peristiwa kebakaran di gedung Kejagung Jakarta. Bareskrim juga mengungkap fakta bahwa sumber api kebakaran tersebut berasal dari open flame atau nyala api terbuka.

Bareskrim dengan Kejagung kemudian sepakat meningkatkan status penyelidikan menjadi penyidikan terkait kebakaran tersebut. "Kita sepakat dalam gelar tadi untuk meningkatkan penyelidikan menjadi penyidikan dengan dugaan Pasal 187 dan Pasal 188 KUHP," kata Kabareskrim Polri, Komjen Listyo Sigit Prabowo.
(atk)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top