alexametrics

Ingin Partai Bersih, Golkar Perbarui Pakta Integritas

loading...
Ingin Partai Bersih, Golkar Perbarui Pakta Integritas
Guna mewujudkan pemerintahan bersih, Partai Golkar menggelar rapat konsultasi bagi para kadernya yang menjabat kepala daerah dan wakil kepala daerah. (Foto/SINDOphoto/Dok)
A+ A-
JAKARTA - Guna mewujudkan pemerintahan yang bersih, partai Golkar menggelar rapat konsultasi bagi para kadernya yang menjabat kepala daerah dan wakil kepala daerah di Hotel Sultan, Senayan, Jakarta.

Acara itu menghadirkan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Saut Situmorang. Sehingga, antara para kepala daerah dari partai Golkar dengan Saut Situmorang melakukan tanya jawab dalam acara tersebut.



"Kegiatan ini sebenarnya bagian dari kegiatan partai dalam rangka menghadapi agenda politik Pilkada 2018 dan Pileg serta Pilpres 2019," ujar Ketua DPP Partai Golkar Yahya Zaini, Senin (19/2/2018).

Kemudian kata dia, acara itu juga terkait dengan tagline Golkar saat ini, yakni Golkar bersih. "Oleh karena itu beliau (Airlangga Hartarto) ingin memberikan semacam arahan kepada kawan-kawan yang menjadi kepala daerah agar bisa menjalankan kebijakan politik bersih seperti apa," katanya.

Hal senada dikatakan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto. Airlangga mengatakan acara itu untuk mensosialisasikan tagline Golkar Bersih di internal partainya.

"Rapat konsultasi dengan Bupati dan Gubernur dari partai Golkar ini tujuannya sosialisasi dari Ketua KPK," kata Airlangga.

Selain diskusi dengan pimpinan KPK, Airlangga mengatakan bahwa acara itu sekaligus untuk memperbarui Pakta Integritas yang harus ditandangani setiap kader Golkar.

"Ini pakta integritasnya di-review, diperbaharui," papar menteri perindustrian ini.

Namun, dia membantah bahwa acara itu sebagai buntut dari operasi tangkap tangan KPK terhadap beberapa kepala daerah dari partai Golkar belakangan ini.

"Ini bukan buntut. Tapi ini mengantisipasi agar Golkar bersih didengar dan dilaksanakan kader dan juga oleh fungsionaris partai Golkar terutama menghadapi pilkada nanti," tuturnya.

Adapun pakta integritas dimaksudnya adalah mempertegas sanksi bagi kader partai Golkar yang terlibat kasus korupsi dan kasus kriminal lainnya. "Sanksinya tegas bahwa apabila mendapat persoalan itu langsung ditarik," pungkasnya.
(maf)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak