Hambat Mobilitas, Menko PMK Minta Polri Tertibkan Wisatawan Gempa Cianjur

Kamis, 01 Desember 2022 - 21:43 WIB
loading...
Hambat Mobilitas, Menko PMK Minta Polri Tertibkan Wisatawan Gempa Cianjur
Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy, meminta Polri menertibkan pengunjung yang menjadikan gempa Cianjur sebagai setengah wisata. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Polri diminta tertibkan pengunjung atau pihak yang menjadikan gempa Cianjur sebagai setengah wisata. Hal ini ditegaskan oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy.

"Dari pihak Polri diminta menertibkan pengunjung di tempat bencana yang tidak diperlukan, terutama mereka-mereka yang menjadikan bencana ini setengah wisata," ujar Muhadjir kepada wartawan, Kamis (1/12/2022).

Lebih lanjut Muhadjir menuturkan, upaya penertiban ini agar para wisatawan di tengah situasi bencana ini tidak menganggu mobilitas pihak terkait dalam penangan pascagempa.

"Jadi para wisata bencana nanti akan ditertibkan pihak Polri sehingga tidak mengganggu upaya kita untuk melakukan penanganan, mobilisasi peralatan, mobilisasi bantuan suplai logistik dan sebagainya," ungkapnya.

Baca juga: Korban Gempa Cianjur Meninggal usai Guncangan Gempa Susulan

Adapun bagi masyarakat yang ingin memberikan bantuan Muhadjir meminta mereka agar cukup diserahkan kepada pihak petugas pos masing-masing. Sehingga, pihak tertentulah yang akan menyalurkan bantuan tersebut.

"Cukup diserahkan kepada pihak petugas pos masing-masing dan nanti akan diatur sedemikian rupa sehingga bisa dipertanggungjawabkan bantuan-bantuan tersebut," pungkasnya.

Diketahui, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 329 korban meninggal dunia akibatgempa Cianjur, Jawa Barat. Hal ini diungkapkan oleh Bupati Cianjur Herman Suherman saat konferensi pers.

"Hingga pukul 17.00 jumlah korban meninggal menjadi 329 jiwa," kata Herman Suherman.

Adapun untuk korban hilang sebanyak 11 orang. Meski demikian, hingga kini pihak BNPB beserta sejumlah elemen terkait masih melakukan pencarian.
(maf)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3119 seconds (11.210#12.26)