Kapolri Minta 2.123 Perwira SIP Angkatan ke-51 Jadi Agen Penggerak Reformasi Kultural Polri

Selasa, 04 Oktober 2022 - 11:10 WIB
loading...
Kapolri Minta 2.123 Perwira SIP Angkatan ke-51 Jadi Agen Penggerak Reformasi Kultural Polri
Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menyampaikan pesan penting kepada 2.123 perwira Polri untuk menjadi agen penggerak reformasi kultural di internal Korps Bhayangkara. Foto/MNC Media
A A A
JAWA BARAT - Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menyampaikan pesan penting kepada 2.123 perwira Polri untuk menjadi agen penggerak reformasi kultural di internal Korps Bhayangkara. Hal itu untuk kembali meraih kepercayaan publik terhadap institusi Polri.

Jenderal Sigit menyampaikan pesan itu saat memimpin upacara penutupan pendidikan dan pelatihan Perwira Polri Sekolah Inspektur Polisi (SIP) Angkatan ke-51, Resimen Satya Intar Adinata Pratapa, di Sukabumi, Jawa Barat, Senin 3 Oktober 2022. Baca juga: Kapolri Naikkan Pangkat 2 Polisi yang Meninggal Dunia di Stadion Kanjuruhan

"Oleh sebab itu, guna meningkatkan kepercayaan publik rekan-rekan harus menjadi agen penggerak reformasi kultural Polri. Saya memahami, bahwa untuk melakukan hal tersebut tidaklah mudah, namun harus kita lakukan demi kebaikan institusi Polri yang kita cintai," ujar Sigit dalam amanatnya.



Sigit menekankan bahwa kepercayaan publik merupakan kunci utama dan harga mati untuk institusi Polri dalam melaksanakan tugas pokoknya yakni melindungi, mengayomi, dan melayani masyarakat.

Bahkan, Sigit juga mengutip pesan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yakni, 'Jangan sampai menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap Polri. Itu yang paling penting. Citra Polri apapun harus tetap kita jaga'.

"Apabila kepercayaan publik terhadap Polri tinggi, tentunya setiap upaya pemolisian yang dilakukan akan lebih efektif, karena mendapat dukungan penuh dari masyarakat. Namun sebaliknya apabila kepercayaan publik rendah, maka apapun tindakan Polri akan selalu kurang di mata publik," ujar Sigit.

Lebih dalam, Sigit menegaskan, usai menjalani pendidikan nantinya para perwira Polri SIP akan menjalankan tanggung jawabnya yang lebih berat ketika menjalankan tugasnya di lapangan atau sosial masyarakat.

Selain harus memastikan pelaksanaan tugas anggota di lapangan berjalan dengan baik, kata Sigit, perwira Polri harus mampu menghadapi segala macam bentuk tantangan tantangan kedepan yang semakin kompleks.

Di antaranya adalah, terjadinya potensi krisis pangan dan energi akibat konflik Rusia dan Ukraina yang berkepanjangan. Perkembangan zaman era digital atau Hyper Connectivity yang berpotensi memunculkan kejahatan jenis baru. Kemudian, pengamanan seluruh rangkaian Pemilu serentak tahun 2024, dimana harus mencegah terjadinya polarisasi, politik identitas, dan penyebaran hoaks yang mampu memecah belah bangsa.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1574 seconds (11.97#12.26)