Pemerintah Pusat Impor Bawang Putih, Pemkab Batang Justru Ekspor ke Taiwan

loading...
Pemerintah Pusat Impor Bawang Putih, Pemkab Batang Justru Ekspor ke Taiwan
Bupati Batang Wihaji ikut mengangkat karung berisi bawang putih ke dalam truk untuk diekspor keTaiwan, Jumat (25/9/2020).
A+ A-
BATANG - Bupati Batang Wihaji melepas ekspor perdana komoditas bawang putih ke Taiwan. Hal ini terbalik dengan Pemerintah Pusat yang justru impor bawang putih. Ekspor bawang putih yang dilakukan oleh Kecamatan Bawang, bukan untuk konsumsi melainkan untuk herbal.

"Bawang putih yang kita ekspor ke Taiwan untuk kebutuhan jamu di negara Taiwan, bukan untuk konsumsi masyarakat, karena kandungan dan khasiatnya untuk herbal," kata Wihaji usai melepas ekspor bawang putih di Balai Penyuluhan Pertanian Desa Surjo Kecamatan Bawang, Jumat (25/9/2020).

Ia mengapresiasi petani bawang putih Kecamatan Bawang, karena berhasil membudidaya bawang jenis lumbu hijau yang mampu menjadi produk komoditas unggulan.

"Komoditas ini akan terus kita eksplor terus sebagai kekuatan petani Kecamatan Bawang khususnya bawang putih," kata Wihaji .



Ia menambahkan, untuk kebutuhan ekspor bawang putih di negara Taiwan masih cukup banyak, dan petani Batang belum mampu memenuhinya.

"Kebutuhanya mereka meminta 1.000 ton per tahun, kita hanya mampu 25 ton per tahun. Kalau nanti ada keuntungan dari petani, saya yakin petani Batang akan ikut menenam bawang untuk memenuhi kebutuhan ekspor," jelasnya.

Ali, perwakilan Gapoktan Pateni bawang putih mengatakan, ekspor bawang putih dalam minggu ini hanya bisa mengirim 25 ton dan akan terus diupayakan agar tercapai target ekspor yang dibutuhkan.



"Ekspor ini kita lewat PT Green Herbal yang setiap hari kita kirim lima ton setiap harinya," ungkapnya.
Menurutnya, keunggulan bawang putih varietas lumbu hijau ada pada tingkat kepedasan dan kandungan minyaknya lebih banyak.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top