alexametrics

PMII Dituntut Tebar Kebaikan dan Respons Perubahan Global

loading...
PMII Dituntut Tebar Kebaikan dan Respons Perubahan Global
Menaker Hanif Dhakiri dalam acara Sekolah Miliarder yang digelar oleh PB Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di Jakarta, Sabtu (4/8/2018). Foto/ist
A+ A-
JAKARTA - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri mengatakan saat ini, dunia berubah dengan sangat cepat dan akan mempengaruhi cara hidup manusia. Kehidupan manusia pun kini didukung dengan teknologi informasi tinggi dan semakin canggih.

hal itu diungkapkan Hanif Dhakiri dalam acara "Sekolah Miliarder" yang digelar oleh PB Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di Jakarta, Sabtu (4/8/2018).

Menurut Hanif, dalam menghadapi perubahan global dan era teknologi dan informasi yang semakin canggih, seluruh warga bangsa harus percaya dan yakin bahwa kebaikan itu pasti akan membawa manfaat dan berkah.



"Kader-kader PMII dimanapun berada wajib menebarkan kebaikan terhadap apapun dan siapapun. Kader-kader PMII pun harus responsif terhadap perubahan global itu," kata Menteri Hanif.

Menurut Hanif, sangat penting menyiapkan diri terkait skill, inovasi, dan karakter. "Tiga hal ini yang harus dimiliki oleh setiap kader PMII agar mampu menjalankan bisnisnya secara baik dan tentu saja kompetitif," kata Menteri Hanif.

Dalam dunia bisnis, kata Hanif, siapapun tidak bisa menghindari persaingan atau kompetisi. "Karena kompetisi adalah etika pergaulan dimanapun kita berada," ujarnya.

Karena itu, Hanif berpesan kader-kader PMII dan pemuda Indonesia untuk terus melakukan ikhtiar kebaikan dan upaya-upaya seoptimal mungkin agar memperoleh manfaat yang besar.

Selain itu, kata Hanif, menjadi wirausahawan muda jangan perhenti karena capek, tapi berhentilah ketika sudah sampai ke titik tujuan.

"Kunci sukses wirausahawan muda itu ada tiga, pertama, keluar dari rutinitas. Kedua, ubahlah sudut pandang, dan yang ketiga lakukan perubahan," tandas Hanif.

Sementara itu, para peserta Sekolah Miliarder PMII melakukan kunjungan ke The ChoQah (sekolah kopi dan coklat milik Ali Masykur Musa). Kunjungan ini untuk pelatihan pengolahan kopi dan coklat. Para peserta tampak antusias mengikuti menu pelatihan ini.
(pur)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak