alexa snippet

Teliti Bioethanol Limbah Kelapa Sawit, Mahasiswa UII Raih Penghargaan di Malaysia

Teliti Bioethanol Limbah Kelapa Sawit, Mahasiswa UII Raih Penghargaan di Malaysia
Tiga mahasiswa Ilmu Kimia Universitas Islam Indonesia (UII) meraih medali Perak ajang Internasional Biotechnology Competition and Exhibition 2017 (IBCEx17) di Dewan Sultan Iskandar, Universitas Teknologi Malaysia.Foto/Ist
A+ A-
JOHOR - Tiga mahasiswa Ilmu Kimia Universitas Islam Indonesia (UII) meraih medali Perak kategori energi dan biomassa dalam ajang Internasional Biotechnology Competition and Exhibition 2017 (IBCEx17)  di Dewan Sultan Iskandar, Universitas Teknologi Malaysia, Johor, Malaysia, pada 15 April 2017.

Ketiga mahasiswa UII ini, adalah Aditya Sewanggara (Ilmu Kimia 2015), Ratih Lestari (Ilmu Kimia 2015), dan Nadya Sinta Amalia (Ilmu Kimia 2015). Penghargaan tersebut mereka raih melalui peneletian pengolahan limbah kelapa sawit dengan bantuan mikroba yang terkandung dalam serangga rayap.

“Kami melakukan analisa mengapa rayap bisa memakan kayu. Setelah kami membaca literatur diketahui bahwa rayap bisa mengubah selulosa dalam kayu menjadi rantai kecil. Jadi kami memanfaatkan rayap untuk mengubah limbah kelapa sawit menjadi bioethanol,” tutur Aditya.

Dia menjelaskan, mereka pun mulai mengkaji pemanfaatan salah satu mikroba yang ada dalam rayap untuk mengubah selulosa di limbah kelapa sawit. Berdasarkan penelitian aspek ekonomi yang dilakukan, pemakaian Bioethanol dapat mengurangi pengeluaran untuk bahan bakar hingga Rp40 juta/tahun.

“Kami berharap bioethanol yang kami ciptakan dapat mengurangi konsumsi bahan bakar karena kebutuhan energi dunia saat ini sangat genting. Selain itu semoga penelitian ini tidak hanya berhenti sebagai produk bioethanol namun juga akan kami kembangkan sebagai energi listrik,” sebutnya.

Dalam kompetisi ini, Tim UII bersaing dengan 41 tim dari berbagai universitas di Asia yang terbagi menjadi 3 kategori, yakni Green Building, Energy and Biomasa, dan Environmental. Selain itu, UII sebagai satu-satunya PTS yang tampil dalam ajang tersebut disamping PTN lain, seperti UGM, UI, ITS, UNS, Unibraw, dan UNY.

Dalam presentasinya Tim UII tidak hanya membawa metode, namun juga produk hasil dari penelitiannya. Perkembangan dari inovasi ini paling dekat adalah tawaran untuk Joint Research dengan Universitas Putra Malaysia oleh salah satu profesornya.



(wib)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top