alexametrics

Prestasi Anak Bangsa

Jagoan Matematika Ini Diterima di Lima Universitas Ternama

loading...
Jagoan Matematika Ini Diterima di Lima Universitas Ternama
Jagoan Matematika Ini Diterima di Lima Universitas Ternama. (Koran SINDO. Neneng Zubaidah).
A+ A-
INDONESIA memiliki banyak anak cerdas yang diterima di kampus-kampus ternama. Tak hanya diterima di satu kampus, bahkan mereka diterima di beberapa kampus top dunia sekaligus. Itulah yang dialami Alfian Edgar Tjandra, siswa kelas XII Kharisma Bangsa.

Siswa berusia 18 tahun ini masuk dalam daftar mahasiswa di Harvard, Carnegie Mellon University America, University of Waterloo Kanada, Nanyang Technological University (NTU) dan National University of Singapore (NUS). Lalu kemana dia menentukan pilihan?

“Saya memilih ke Harvard untuk belajar Komputer Sains,” kata Edgar saat ditemui di Jakarta, kemarin.



Ada tiga tahap ujian yang harus dilalui Edgar sebelum bisa kuliah di kampus yang masuk dalam jajaran Ivy League. Tidak hanya harus memiliki nilai TOEFL tinggi, namun juga harus menciptakan essai menarik. Hal itu dirasakan Edgar ketika memberikan essai tentang pengalamannya menaiki Gunung Rinjani di Lombok beberapa tahun silam.

Selain aktivitas akademik, Edgar juga aktif dalam kegiatan sosial dengan menularkan ilmunya kepada adik kelas yang membutuhkan pendalaman, khusunya di bidang matematika. Hal itu ternyata menjadi nilai lebih bagi calon mahasiswa Harvard yang lekat dengan kegiatan di masyarakat. “Dalam portofolio itu, aktivitas saya juga membantu penyelenggaraan Olimpiade Sains Nasional (OSN) ke seluruh Indonesia,” katanya.

Edgar akan mulai kuliah di Universitas Harvard pada Agustus 2019 mendatang. Dia bercita-cita sepulang dari Harvard nanti akan membangun startup yang berguna bagi bangsa Indonesia. Meskipun demikian, dia belum menentukan jenis startup yang akan digelutinya.

Remaja kelahiran 3 April 2001 ini memang memiliki otak yang encer dibidang akademik khususnya matematika. Di usia 11 tahun dia telah meraih perak dalam Olimpiade Matematika dan Sains Internasional di India. Lanjut pada 2013 dia juga meraih perak di kejuaraan matematika di Bulgaria.

Pundi-pundi medali pun berhasil diraihnya di Olimpiade Sains Nasional pada 2014 dengan membawa perunggu dibidang matematika juga. Selanjutnya di Rumania pada 2015 dia berhasil memboyong perunggu di Asian Pasific Mathematics Olympiad di Rumania. Edgar juga meraih perak di International Mathematical Olympiad (IMO) ke-59 tingkat SMA di Cluj-Napoca, Rumania pada 2018.

Edgar mengaku pertama kali dikenalkan matematika oleh orang tuanya pada saat masih di taman kanak-kanak (TK). Namun saat itu, bukan angka yang disodorkan oleh orang tuanya, melainkan sebuah permainan olah pikir (board game).

“Jadi tidak dikenalkan untuk mengerjakan soal matematika yang banyak. Think fun. Saya dikenalkan dengan game. Menurut saya itu sangat membantu. Karena kalau disuruh mengerjakan soal banyak menghitung juga tidak suka,” kata dia.

Kepala Sekolah SMA Kharisma Bangsa Imam Husnan Nugroho menuturkan, sejak awal pihaknya menyiapkan para peserta didik agar dapat diterima di universitas mancanegara.

Di antaranya syarat yang diterapkan berupa TOEFL dan Scholastic Aptitude Test (SAT). SAT biasa digunakan oleh institusi pendidikan terutama College dan University, seperti di Amerika dan Kanada, sebagai proses seleksi mahasiswa tahun pertama (freshman year). (Neneng Zubaidah)
(nfl)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak