Laut China Selatan Memanas, Ini Kekuatan Militer TNI yang Digelar di Natuna

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:36 WIB
loading...
Laut China Selatan Memanas, Ini Kekuatan Militer TNI yang Digelar di Natuna
Militer Indonesia terus membangun kekuatannya di Natuna. Foto/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Militer Indonesia terus membangun kekuatannya di Natuna. Kebijakan itu sebagai upaya antisipasi terjadinya perang di kawasan menyusul memanasnya situasi di perairan Laut China Selatan (LCS).

Seperti diketahui, klaim sepihak China terhadap LCS memicu ketegangan dengan sejumlah negara-negara ASEAN seperti Malaysia, Vietnam, Filipina, Brunei Darusalam. Sikap China yang tidak mematuhi keputusan Arbitrase Mahkamah PBB juga memicu ketegangan dengan Taiwan, Jepang, Australia, Inggris, Prancis, Jerman dan Amerika Serikat yang selama ini mengusung kebebasan navigasi di perairan tersebut.

Bahkan, untuk meredam dan membendung hegemoni China di kawasan Asia Pasifik, Amerika Serikat bersama Inggris dan Australia membentuk pakta pertahanan baru bernama AUKUS. Di mana dalam fakta AUKUS ini memberi akses Australia ke pembuatan kapal selam nuklir dan rudal jarak jauh berteknologi Amerika Serikat. Baca juga: Tak Hanya Kapal Perang, Kapal Induk AS Juga Bermanuver di Laut China Selatan

Meski Indonesia tidak masuk dalam pusaran konflik di perairan tersebut, adanya perebutan kepentingan antara dua negara besar bukan tidak mungkin akan memberikan dampak kepada Indonesia. Terbukti, tidak jarang kapal-kapal China terlibat gesekan dengan armada tempur TNI AL di perairan Natuna utara yang berbatasan dengan LCS. Baca juga: Kapal Perang China Bayangi Kapal Induk AS dan Inggris di LCS

Sebagai komponen utama pertahanan negara, TNI perlahan namun pasti terus memperkuat keberadaannya sebagai deterrence effect atau efek gentar di kawasan tersebut. Berikut ini upaya TNI memperkuat pertahanan di Natuna:

TNI Angkatan Darat (AD)

1. Kodam I Bukit Barisan meresmikan Batalion Komposit 1/Gardapati di Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau. Batalion ini adalah pengalihan komando pengendalian (alih Kodal) Kompi C dan D Yonif Raider Khusus 136/TS di Kabupaten Natuna.

Laut China Selatan Memanas, Ini Kekuatan Militer TNI yang Digelar di Natuna


Keberadaan Komposit 1/Gardapati ini merupakan jawaban dari pembentukan satuan siap gerak TNI, dalam menghadapi penugasan yang bersifat mendesak dan dapat dikerahkan dalam waktu singkat. Meliputi proyeksi tugas Operasi Militer Perang (OMP) maupun Operasi Militer Selain Perang (OMSP), baik dalam skala nasional maupun internasional.

Dengan demikian, Kodam I/Bukit Barisan menyiapkan pasukan TNI AD dengan kekuatan 1 Kodim 0318/Natuna, 1 Yonif Raider Khusus 136/ Tuah Sakti, dan Batalion Komposit 1/Gardapati. Penambahan gelar kekuatan tersebut diharapkan memiliki efek tangkal terhadap timbulnya ancaman yang mengganggu kedaulatan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

TNI Angkatan Laut (AL)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1950 seconds (10.55#12.26)