Masalah Literasi Dinilai Punya Peran Penting dalam Pembangunan SDM

Senin, 15 Maret 2021 - 18:38 WIB
loading...
A A A
Deputi Pembangunan Manusia, Masyarakat dan Kebudayaan PPN/Bappenas Subandi Sardjoko menyatakan literasi merupakan komponen esensial dalam meningkatkan produktivitas dan daya saing bangsa pada revolusi industri 4.0.

Pada era ini, terjadi transformasi digital yang membawa dampak pada perubahan kebutuhan pasar kerja. Berdasarkan sejumlah kajian disebutkan, sebanyak 60 persen pekerjaan di dunia akan menggunakan otomasi dan 30 persen profesi digantikan oleh mesin canggih.

"Kecakapan literasi akan menjadi salah satu indikator penting bagi para pemberi kerja dalam merekrut pekerja. Pencari kerja dengan kecakapan literasi akan dengan mudah beradaptasi dan mampu mengadopsi baik itu alat, proses, prosedur, dan cara kerja baru," jelasnya.

Literasi memiliki kontribusi positif dalam menciptakan tenaga kerja terampil dan berkeahlian serta meningkatkan kemampuan berpikir kritis, kreatif, inovatif, dan produktif. Karenanya, literasi memiliki peran yang sangat penting dalam pembangunan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan berdaya saing.

Subandi menambahkan, upaya pembangunan literasi membutuhkan keterlibatan kementerian/lembaga. Sinergi antarinstansi di tingkat pusat harus dilakukan agar bisa mewujudkan program prioritas nasional budaya literasi, inovasi, dan kreativitas. Untuk daerah, dia meminta pemerintah daerah melibatkan organisasi perangkat daerah (OPD) agar ikut bersinergi untuk membangun masyarakat.

Tahun ini, program transformasi perpustakaan berbasis inklusi sosial mengalami perluasan ke 450 perpustakaan desa baru yang ada di 159 kabupaten dari 32 provinsi. Sejak 2018, program ini terus mengalami perluasan ke berbagai perpustakaan desa. Pada 2018, program menyasar 60 kabupaten dan 21 provinsi.

Pada 2019, program mengalami perluasan ke 300 perpustakaan desa di 59 kabupaten dari 21 provinsi. Pada 2020, transformasi perpustakaan mengalami perluasan ke 100 kabupaten baru dan 500 perpustakaan desa baru yang mencakup 159 kabupaten di 32 provinsi.
(maf)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2048 seconds (11.210#12.26)