Politikus PDIP Ungkap Permasalahan Intoleransi

loading...
Politikus PDIP Ungkap Permasalahan Intoleransi
Politikus PDIP sekaligus Direktur Institut Sarinah (InSari) Eva Kusuma Sundari mengungkapkan keprihatinannya mengenai intoleransi yang terjadi di sekolah. Foto/SINDOnews
JAKARTA - Politikus PDIP sekaligus Direktur Institut Sarinah (InSari) Eva Kusuma Sundari mengungkapkan keprihatinannya mengenai intoleransi yang terjadi di sekolah. Hal ini diungkapkannya lewat cuitannya pada Senin (25/1) kemarin dengan menyandingkan 2 foto.

(Baca juga: Kasus Intoleransi di Dunia Pendidikan, Pengamat: Komunikasi Mendikbud Buruk)

Foto pertama menggambarkan anak-anak berseragam Merah-Putih lengkap dengan jilbab dan cadar bertuliskan anak sekolah di Indonesia.

(Baca juga: Cegah Intoleransi, Perhimpunan Guru Minta Pemerintah Cek Perda dan Sekolah)



Foto kedua menggambarkan anak-anak menegnakan kaos lengan pendek dan celana jeans panjang bertuliskan anak sekolah di Arab Saudi.

(Baca juga: Cegah Praktik Intoleransi di Sekolah, Kemendikbud Ambil Tindakan Tegas)

Eva pun membenarkan bahwa cuitannya itu dipicu oleh insiden pemaksaan hijab bagi siswi nonmuslim di sekolah negeri di Padang, Sumatera Barat. Menurutnya, intoleransi di sekolah ini merupakan isu laten yang sudah ada sejak lama dan muncul kembali ke publik.



"Memang (cuitannya) dipicu soal isu seragam di Padang, yang isu laten sejak lama saat ini muncul kembali dan kemudian seperti problem di bawah karpet," kata Eva saat dikonfirmasi MNC Portal Indonesia, Rabu (27/1/2021).
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top