alexametrics

Lewat Tulisan Ilmiah, Mahasiswa Didorong Cintai Budaya Lokal

loading...
Lewat Tulisan Ilmiah, Mahasiswa Didorong Cintai Budaya Lokal
KKIK ITB menggelar lomba penulisan karya ilmiah bagi mahasiswa dan umum. (Foto/Istimewa)
A+ A-
JAKARTA - Mendorong budaya penulisan tentang riset, spriritual, dan kebudayaan di Indonesia, Kelompok Keahlian Ilmu-Ilmu Kemanusiaan (KKIK) Institut Teknologi Bandung (ITB) bersama dengan majalah khusus sains dan budaya, Mata Air, menggelar lomba penulisan karya ilmiah bagi mahasiswa dan umum.

(Baca juga: 330 Produk UMKM Jawa Tengah Rambah Ekspor)


Lomba ini meliputi tema terkait sains, spiritual dan budaya, yang memberikan kontribusi bagi kemanusiaan. "Batas penyerahan tulisan paling lambat pada Kamis, 27 Februari 2020 nanti," ujar Farid Abdullah, Ketua Panitia Pelaksana Lomba, dalam keterangan resminya di Jakarta, Jumat (21/2/2020).

Dijelaskan Farid, hasil karya tersebut tidak perlu diserahkan ke panitia secara langsung, cukup dikirimkan melalui alamat surel, redaksi@majalahmataair.co.id, beserta identitas dan data diri yang lengkap.



"Maksimum tulisan empat halaman, dan pemenangnya akan diumumkan pada saat acara seminar internasional Mata Air 2020, tanggal 5 Maret 2020, bertema 'Milestone of Human Civilization from Pre-Modern Era to Industry for Point Zero: Study of Science, Technology, and Religion di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB)," katanya.

Selain di ITB, kegiatan diskusi yang menghadirkan pembicara dari dalam dan luar negeri ini juga digelar di acara Islamic Book Fair (IBF) di Jakarta Convention Centre (JCC) pada 27 Februari 2020.

Ditambahkannya, KKIK ITB menggandeng Majalah Mata Air karena memiliki kekhususan dalam bidang sains, budaya, dan spiritualitas yang terbit di Indonesia.

Media ini lanjutnya, juga menjadi wadah bagi para ilmuwan dan cendekiawan di Indonesia dan mancanegara menuangkan karya-karyanya.

Selain terbit dalam bahasa Indonesia, Mata Air juga memiliki jalinan ilmu pengetahuan dengan media lain yang telah terbit dalam bahasa Inggris (Fountain), Arab (Hira), Turki (Caglayan), Rusia (Noviye Grani), Prancis (Ebru), Spanyol (Revista Cascada), dan juga Jerman (La Fontane).
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak