alexametrics

KAGAMA Inkubasi Bisnis Bahas Strategi Perkuat Brand Hadapi Persaingan Bisnis

loading...
KAGAMA Inkubasi Bisnis Bahas Strategi Perkuat Brand Hadapi Persaingan Bisnis
PP KAGAMA menyelenggarakan program KAGAMA Inkubasi Bisnis (KIB) dengan tema Smart Branding: Kiat Mengelola Brand untuk Tingkatkan Profit..Foto/PP KAGAMA
A+ A-
JAKARTA - Pengurus Pusat Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (PP KAGAMA) menyelenggarakan program KAGAMA Inkubasi Bisnis (KIB) dengan tema ‘Smart Branding: Kiat Mengelola Brand untuk Tingkatkan Profit.’ Kegiatan ini diselenggarakan pada Sabtu (25/01/2020) pukul 09.00-14.00 WIB di Rumah KAGAMA Jalan Palmerah Utara 90A, Jakarta Barat.

“KAGAMA Inkubasi Bisnis merupakan program rutin PP KAGAMA yang bertujuan meningkatkan kompetensi alumni UGM, khususnya dalam aspek pengetahuan dan keterampilan bisnis,” ujar Direktur Eksekutif PP KAGAMA, Hasannudin M Kholil, Sabtu (25/1/2020).

Kegiatan ini ditujukan untuk alumni UGM yang berminat memulai bisnis maupun yang sudah memiliki usaha dan ingin memperbesar usahanya. Untuk diketahui, KIB telah diselenggarakan sebanyak enam kali dengan berbagai topik bisnis praktis seperti trading saham, start-up business, HAKI, NLP, dan digital marketing.



“KAGAMA Inkubasi Bisnis seri VII ini fokus membahas kiat mengelola brand untuk tingkatkan profit dan memenangkan persaingan bisnis,” ujar alumnus FISIPOL UGM ini.

Hasanuddin menyebut, tema ini berangkat dari pertanyaan banyak orang khususnya para alumni UGM yang baru memulai usahanya. “Brand punya kekuatan dan nilainya mahal. Di forum KIB ini, bersama Mas Silih, kita bahas bersama” imbuh Hasannudin.

Dalam kesempatan tersebut, bertindak sebagai pembicara Silih Agung Wasesa mengatakan, yang mesti diketahui pemilik bisnis adalah soal “brand vital sign.” Alumnus Fakultas Psikologi UGM ini, menyebut pemilik bisnis harus aware terhadap tanda-tanda kuat atau lemahnya brand.

Sebab brand vital sign akan menjadi pijakan dasar setiap saat atas kerja keras kita membangun usaha. “Brand vital sign dibentuk dari aspek kepatuhan (compliance) dan kontribusi (contribution),” ujar Konsultan Revenue Branding yang telah menangani beberapa brand global/lokal dan berfokus pada pembenahan revenue streaming.
(zil)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak