alexametrics

Gotong-Royong Atasi Banjir

loading...
Gotong-Royong Atasi Banjir
Foto/Ilustrasi/SINDOphoto
A+ A-
TAHUN 2020 diawali dengan bencana banjir di be­be­rapa daerah di Pulau Jawa. Selain Jakarta, banjir juga melanda daerah sekitarnya yakni Bogor, De­pok, Tangerang, dan Bekasi.

Bencana banjir juga terjadi di sebagian wilayah Jawa Barat, yakni Indramayu, Ban­dung Barat. Termasuk ruas tol Cikampek, Palimanan, hingga Bre­bes di Jawa Tengah. Hujan dengan intensitas tinggi menjadi satu di antara penyebab bencana tersebut.

Masyarakat harus tetap waspada meskipun intensitas hujan pada 1 Januari 2020 mulai menurun. Badan Meteorologi, Kli­ma­tologi, dan Geofisika ( BMKG) memantau masih terdapat in­di­kasi peningkatan potensi cuaca ekstrem di beberapa wilayah In­donesia dalam sepekan ke depan. Tak hanya di Jakarta, tapi di banyak wilayah di Indonesia.



BMKG memprakirakan dalam sepekan ke depan potensi cua­ca ekstrem, curah hujan dengan intensitas lebat yang dapat di­ser­tai kilat atau petir dan angin kencang berpotensi terjadi di be­berapa wilayah di wilayah Indonesia dari Lampung hingga Papua. Ma­syarakat pun perlu mewaspadai dampak yang dapat ditimbulkan. Seperti tanah longsor, banjir bandang, dan angin kencang.

Bencana banjir yang terjadi di awal 2020 ini tak hanya me­ren­dam perumahan dan permukiman masyarakat, tetapi juga me­ru­sak fasilitas pelayanan sosial ekonomi masyarakat dan prasarana publik, bahkan sudah menelan korban jiwa. Kerugian semakin be­sar apabila kegiatan ekonomi dan pemerintahan juga terganggu.

Bencana banjir merupakan kejadian yang terus berulang sepanjang tahun. Tentunya, ini menuntut upaya lebih besar da­lam mengantisipasinya sehingga kerugian yang diderita ma­sya­rakat dapat diminimalkan.

Partisipasi masyarakat sebagai satu di antara stakeholder harus ditingkatkan. Juga, kebijakan pemerintah daerah tentang penanggulangan bencana harus menjadi skala prioritas. Pe­merintah daerah perlu meningkatkan partisipasi masyarakat pada setiap tahap kegiatan sesuai dengan jenis kegiatan pe­nang­gulangan banjir. Dari berbagai kajian yang telah dilakukan, banjir yang melanda daerah-daerah rawan pada dasarnya disebabkan oleh beberapa hal.

Di antaranya kegiatan manusia yang menyebabkan ter­ja­dinya perubahan tata ruang dan berdampak pada perubahan alam. Kedua, peristiwa alam seperti curah hujan yang sangat tinggi. Juga, degradasi lingkungan seperti hilangnya tumbuhan penutup tanah, pendangkalan sungai akibat sedimentasi, pe­nyempitan alur sungai dan sebagainya.

Di sepanjang aliran Sungai Pesanggrahan yang melintas jantung Jakarta misalnya, banyak kawasan-kawasan permukiman yang memiliki kontur lebih rendah dari sungai. Apabila sungai meluap, maka air akan langsung merendam permukiman-permukiman itu.

Pemerintah baik pusat maupun pemerintah daerah harus memberi kesempatan dan wewenang lebih luas kepada ma­syarakat untuk memecahkan berbagai persoalan bersama-sama. Apalagi, penyebab utama banjir yakni perubahan dan es­kalasi perilaku manusia dalam mengubah fungsi lingkungan.

Di kawasan-kawasan serapan air misalnya telah terjadi perubahan tata ruang secara masif sehingga daya dukung ling­ku­ngan menurun drastis. Pesatnya pertumbuhan per­mu­kiman dan kawasan industri telah mengubah keseimbangan fungsi lingkungan, bahkan kawasan retensi banjir yang disediakan alam berupa situ telah beralih fungsi.

Ada yang berubah fungsi menjadi permukiman atau fungsi lainnya. Keadaan ini tentu menurunkan kapasitas penyerapan air secara drastis. Penanganan bencana banjir dan pencegahan di masa mendatang harus dilakukan bersama-sama secara gotong-royong. Melibatkan seluruh stakeholder.

Dari pemerintah pusat, pemerintah daerah, masyarakat, bahkan dunia usaha. Mencegah masyarakat membangun rumah dan permukiman di bantaran sungai. Melakukan edukasi dan meningkatkan kesadaran masyarakat agar tidak membuang sampah ke dalam sungai dan rutin mengadakan program pengerukan sungai. Juga, program penghijauan daerah hulu sungai harus selalu dilaksanakan, dibarengi pengurangan aktivitas di bagian sungai rawan banjir.
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak