alexametrics

Diklat BPK Dinilai Penting untuk Cetak SDM Pemeriksa Berkualitas

loading...
Diklat BPK Dinilai Penting untuk Cetak SDM Pemeriksa Berkualitas
Wakil Ketua BAKN DPR Ahmad Syaikhu mendorong Balai Diklat Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mencetak Sumber Daya Manusia (SDM) Pemeriksa berkualitas. (Foto/Ilustrasi/SINDOnews)
A+ A-
JAKARTA - Wakil Ketua Badan Akuntabilitas Keuangan Negara (BAKN) DPR Ahmad Syaikhu mendorong Balai Diklat Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mencetak Sumber Daya Manusia (SDM) pemeriksa berkualitas.

Hal itu disampaikan Ahmad Syaikhu dalam kunjungan kerjanya ke Balai Diklat BPK RI di Denpasar, Bali. Politisi PKS itu datang ke Pulau Dewata bersama pimpinan dan anggota BAKN lainnya dari Jum'at (1/11/2019) sampai Minggu (3/11/2019).

"Keberadaan Balai Diklat BPK ini sangat strategis karena dapat mencetak SDM Pemeriksa yang berkualitas," kata Syaikhu dalam siaran pers, Senin (4/11/2019).



Dalam pandangan Cawagub DKI Jakarta itu, Bali memiliki keunggulan sebagai daerah kunjungan wisata internasional. Pada sisi lain, BPK RI juga sudah memiliki kualifikasi SDM pengajar dengan sertifikasi internasional dan sudah semakin mendapat kepercayaan dari INTOSAI, ASOSAI dan ASEANSAI.

Menurutnya, dengan memberikan sentuhan tambahan pada kurikulum yang diperlukan oleh lembaga pemeriksa internasional, maka Balai Diklat BPK bisa membuka kelas-kelas internasional.

"Keunggulan Bali sebagai daerah tujuan wisata internasional harus dimanfaatkan untuk meningkatkan kualitas Balai Diklat BPK," jelas Syaikhu.

Menurut Syaikhu, langkah di atas bisa bekerja sama dengan banyak pihak. Misal, dengan memanfaatkan hotel-hotel yang ada di Bali. Pendanaan juga bisa bekerja sama dengan lembaga-lembaga internasional seperti USAID, World Bank, dan sebagainya.

Dengan terobosan seperti ini maka penyiapan SDM Pemeriksa yang berkualitas akan semakin cepat, daripada sekadar menunggu turunnya anggaran dari APBN. "Kita harus melakukan terobosan semacam ini. Jangan sampai hanya menunggu turunnya APBN," tegas Syaikhu.

Balai Diklat BPK RI baru diresmikan Oktober 2019. Keberadaannya diperuntukkan untuk mencetak SDM Pemeriksa dari dalam dan luar negeri. Saat ini Balai dengan luas 5.000 meter persegi ini baru bisa melayani 40 orang peserta dengan dua ruang kelas dan 23 kamar mess.
(maf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak