alexametrics

HUT Ke-74 RI Jadi Momen Pandeglang Bangkit dari Bencana Tsunami

loading...
HUT Ke-74 RI Jadi Momen Pandeglang Bangkit dari Bencana Tsunami
Peringatan HUT Ke-74 Kemerdekaan RI di Tanjung Lesung, Pandeglang, Banten dilaksanakan dengan upacara pengibaran Bendera Merah Putih di laut. Foto/Ist
A+ A-
PANDEGLANG - Perayaan Hari Kemerdekaan ke-74 Republik Indonesia menjadi momen kebangkitan masyarakat Pandeglang pascabencana tsunami di akhir 2018. Pada momen tersebut digelar Kampanye Experience Tanjung Lesung.

Peringatan Hari Kemerdekaan di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung dilaksanakan secara unik. Yakni dengan menghelat upacara pengibaran Bendera Merah Putih di darat, laut, dan udara secara serempak.

Sebanyak 4 atlet kayak menggelar bendera Merah Putih di atas air laut Pantai Kalicaa. Sementara 2 atlet paramotor dan 1 atlet microlight trike mengibarkan bendera di udara di atas kawasan Kalicaa Beachfront bersamaan dengan berkibarnya bendera Merah Putih di lapangan upacara yang diadakan di darat.



Dalam momen istimewa ini turut hadir perwakilan dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) serta Perum DAMRI yang menyampaikan dukungan penuh terhadap upaya bersama pemulihan dan bangkitnya pariwisata Banten pascatsunami 2018.

President Director Banten West Java, Poernomo Siswoprasetjo yang bertindak sebagai inspektur upacara dalam amanatnya saat upacara pengibaran Bendera Merah Putih mengatakan, sesuai semangat SDM Unggul, Indonesia Maju, pihaknya mengajak masyarakat Tanjung Lesung meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

“Karena keunggulan SDM begitu penting dalam ikhtiar pengembangan wilayah. SDM dan masyarakat harus kuat dan mumpuni, senantiasa meningkatkan kemampuan dan keahlian diri agar memberikan manfaat dalam pengembangan ekonomi, pariwisata dan budaya di Provinsi Banten,” kata Poernomo kepada peserta upacara di Tanjung Lesung, Pandeglang, Banten, Sabtu 17 Agustus 2019.

Lebih jauh Poernomo menjelaskan, pulih dan bangkitnya kawasan Tanjung Lesung serta Banten tidak lepas dari dukungan semua pihak, baik masyarakatnya maupun pemerintah. Hal ini yang begitu tercermin dalam kehadiran dan dukungan dari BMKG dan Perum DAMRI.

Sementara itu, Kepala Balai BMKG Wilayah 2 (Banten, Lampung, Sumsel & Kalimantan), Hendro Nugroho menyampaikan, saat ini pihaknya telah mengaktifkan 18 lokasi alat pemantau info dini di sekitar Lampung dan Banten dalam bentuk HF Radar Tsunami. Antara lain di Kalianda, Mambruk, Labuhan dan Tanjung Lesung dengan jangkauan hingga 70-90km.

“Dukungan BMKG juga diberikan secara khusus bagi penyelenggaraan event Rhino Cross Triathlon yang akan dihelat akhir September mendatang. Kami memasang peralatan info tinggi gelombang dan info dini badai,” tuturnya.

Ari Susanto, perwakilan Perum DAMRI Serang, Banten, juga menyatakan kesiapan institusinya dalam mendukung kepulihan dan bangkitnya pariwisata Banten.

Tahun 2020 mendatang, Damri siap mendukung Kawasan Ekonomi Khusus Tanjung Lesung di mana event Festival Tanjung Lesung-nya telah masuk dalam Calendar of Event Kemenpar melalui pembukaan dua trayek baru yaitu Merak-Tanjung Lesung dan Bandara Internasional Soetta-Tanjung Lesung.

Rhino Cross Triathlon


Kejuaraan Rhino Cross Triathlon dan Rhino Mountain Bike Cross Country Marathon (Rhino MTB XCM) siap digelar di KEK Tanjung Lesung pada 28-29 September 2019. Tahun ini, event Rhino Cross Triathlon memasuki tahun ketiganya dengan jalur lintasan yang lebih menantang dengan pemandangan eksotik Pantai Tanjung Lesung.

Bupati Pandeglang, Irna Narulita, menyambut baik event Rhino Cross Triathlon 2019. Menurutnya, event tahunan ini akan mendongkrak pariwisata di wilayah Pandeglang khusunya Tanjung Lesung pascabencana Tsunami akhir tahun lalu.

"Ini event besar yang akan mendongkrak pariwisata dan kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) ke Pandeglang wabil khusus Tanjung Lesung," kata Irna.

Dijelaskan Irna, pascabencana tsunami, sektor pariwisata di Pandeglang mengalami penurunan yang cukup signifikan. Oleh karena itu, event seperti Rhino Cross Triathlon sangat dibutuhkan untuk kembali memulihkan sektor pariwisata di Pandeglang.

"Event ini sangat menguntungkan bagi pariwisata di Pandeglang, karena banyak dari peserta yang ikut dalam kejuaraan ini berasal dari berbagai belahan dunia," jelasnya.

Irna berharap event kejuaraan Rhino Cross Triathlon mampu memacu lebih cepat pemulihan sektor pariwisata di Pandeglang khususnya di Tanjung Lesung.

"Event ini bukan wisata olahraga sembarangan, tentunya ada misi lainnya yaitu menjadikan daya tarik wisata bukan hanya di Tanjung Lesung, tetapi juga daerah penyangga lainnya seperti Ujung Kulon," pungkasnya.
(shf)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak