alexametrics

PAN Didorong Konsisten Jadi Oposisi

loading...
PAN Didorong Konsisten Jadi Oposisi
Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Drajad Wibowo. Foto/Ist
A+ A-
JAKARTA - Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Drajad Wibowo mengaku selalu menekankan agar partainya konsisten menjadi oposisi. Drajad pun sepakat dengan pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menilai oposisi merupakan mulia.

"Saya sepakat dengan beliau (Presiden Jokowi), menjadi oposisi itu terhormat. Meski demikian, saya mempunyai alasan yang berbeda. Alasan saya tidak terkait dengan dukung mendukung dalam Pilpres. Alasan utama saya, semua negara yang demokratis itu memerlukan checks and balances," ujar Drajad Wibowo dihubungi wartawan, Senin (15/7/2019).

Dia melanjutkan, ada beberapa negara di dunia ini yang seolah-olah demokratis. "Mereka menyelenggarakan pemilu. Ada parlemen. Tapi checks and balances nya tidak berjalan. Pembagian kekuasaan eksekutif, legislatif dan yudikatif tidak terpenuhi dengan baik," ujarnya.



Bahkan, kata dia, tidak jarang dari beberapa negara di dunia yang dimaksud, penegakan hukumnya menjadi pengadilan Kanguru (Kangaroo court). "Sebuah pengadilan yang semena-mena. Silakan google jika ingin tahu pengertian kangaroo court. Saya tidak usah menyebutkan negara mana saja yang seolah-olah demokratis itu," katanya.

Dia menambahkan, agar sistem pengawasan dan keseimbangan (Checks and Balances) berjalan baik, maka diperlukan oposisi yang berkualitas. "Oposisi yang bisa menyampaikan koreksi dengan substansi dan data yang kuat. Oposisi yang bisa menawarkan opsi kebijakan yang bermanfaat bagi rakyat," imbuhnya.

Dia pun mengingatkan bahwa beroposisi itu bukan berarti bermusuhan. Dia mengatakan, silaturahmi tetap harus dibina walaupun beroposisi. "Tapi pihak pemerintah dan oposisi saling menghormati pilihan politik masing-masing," imbuhnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, pemerintah dan oposisi saling berlomba berbuat kebaikan bagi rakyat. Jika itu bisa diwujudkan, kata dia, demokrasi Indonesia akan semakin kuat dan sehat.

"Harapannya, kesejahteraan rakyat juga akan semakin meningkat. Itu sebabnya saya selalu menekankan agar PAN konsisten beroposisi. Dengan alasan di atas, soal apakah pintu koalisi terbuka atau tertutup, itu topik yang tidak penting dan tidak relevan," pungkasnya.
(pur)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak