alexametrics

Soal Link Berita, Kubu Prabowo Tuding KPU Hina Kerja Wartawan

loading...
Soal Link Berita, Kubu Prabowo Tuding KPU Hina Kerja Wartawan
Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak. Foto/SINDOnews/Rico Afrido Simanjuntak
A+ A-
JAKARTA - Kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengkritik pernyataan tim kuasa hukum Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang menyebut link atau tautan berita media online bukan alat bukti dalam persidangan di Mahkamah Konstitusi.

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan, link berita merupakan fakta dan data.

"Kalau ada yang mengatakan link berita itu tidak valid bagi bukti hukum, berarti kerja anda (wartawan-red) selama ini, itu kerja-kerja enggak penting," ujar Dahnil di Media Center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (18/6/2019). (Baca juga: KPU Sebut Bukti Link Berita yang Diajukan Tim Prabowo Tak Berdasar)



Pernyataan Ali Nurdin disampaikan dalam sidang lanjutan perkara sengketa hasil Pilpres 2019 di MK pagi tadi. Pernyataan itu disampaikannya menjawab gugatan Prabowo-Sandi.

Menurut Dahnil, wartawan menyampaikan berita berdasarkan atas fakta dan data. Dia melanjutkan, siapa objek dalam sebuah berita itu yang nanti membantu menyampaikan secara langsung tentang fakta dan data.

"Misalnya ada fakta ini, yang mengabarkan kan anda, itu wartawan, nah siapa objek dalam berita itu, itu yang kita persiapkan juga untuk menyampaikan fakta dan data itu dalam persidangan," katanya.

Sementara kubu Prabowo-Sandi, kata dia, menghormati kerja-kerja wartawan sehingga menjadikan link berita sebagai bukti dalam menggugat hasil Pilpres 2019 ke MK.

"Kalau ada yang mengatakan link berita itu adalah bukti yang lemah, jadi sebenarnya itu penghinaan terhadap Anda-anda (wartawan-red) semua ini, kerja Anda itu (dianggap-red) enggak ada manfaatnya, enggak sesuai dengan fakta dan data, kira-kira begitu," tuturnya.
(dam)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak