alexametrics

Prediksi Gelombang Tinggi, BMKG Imbau Masyarakat Waspada

loading...
Prediksi Gelombang Tinggi, BMKG Imbau Masyarakat Waspada
Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat melakukan sosialisasi gelombang tinggi di Gedung Media Center BMKG, Jakarta, Minggu (22/7/2018). Foto/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memberikan informasi prediksi gelombang tinggi yang akan terjadi selama sepekan ke depan. BMKG memberikan peringatan dini gelombang tinggi yang diperkirakan memliki ketinggian 1,2 meter sampai dengan 6 meter. Puncak gelombang diperkirakan terjadi pada tanggal 24-25 Juli 2018 dengan ketinggian mencapai 6 meter.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengimbau masyarakat untuk waspada terutama pengguna kapal kecil. “Saya mengimbau kepada masyarakat untuk menunda kegiatan penangkapan ikan secara tradisional hingga gelombang tinggi mereda. Perahu nelayan dan kapal-kapal ukuran kecil agar tidak memaksakan diri melaut serta tetap waspada dan siaga dalam melakukan aktivitas pelayaran”, tutur Dwikorita saat ditemui di Gedung Media Center BMKG Jakarta, Minggu (22/7/2018).

Faktor penyebab gelombang tinggi tersebut adalah kondisi tekanan tinggi di Samudra Hindia (barat Australia) atau disebut Mascarene High. Angin dingin dan kering dengan kecepatan 35 km sampai 50 meter per jam akan melewati wilayah mascarene high, kondisi tersebut berdampak pada peningkatan tinggi gelombang hingga berkisar 6 meter.



Tidak hanya di Australia, Mascarene High pun memicu terjadinya gelombang tinggi di perairan selatan Indonesia mulai dari selatan Jawa hingga Nusa Tenggara. Secara rinici BMKG membagi menjadi 3 kategori wilayah sesuai dengan tingkat ketinggian gelombang.

Kategori SANGAT WASPADA dengan tinggi gelombang 1.25 meter hingga 2.5 meter. Kategori tersebut berpeluang terjadi di Laut Jawa bagian timur, perairan timur Kotabaru, Selat Makassar bagian selatan, Laut Flores, Perairan Baubau Kepulauan Wakatobi, Laut Banda, perairan selatan Pulau Buru, perairan selatan Pulau Seram, Perairan Kepulaian Kei hingga Kepulauan Aru, Perairan Kepulauan Babar hingga Kepulauan Tanimbar, Perairan Barat Yos Sudarso, Laut Arafuru, dan Perairan Jayapura.

Selanjutnya adalah Kategori BERBAHAYA dengan tinggi gelombang 2.5 meter hingga 4 meter. Kategori tersebut berpeluang terjadi di Perairan Sabang, Perairan utara dan barat Aceh, Perairan barat Pulau Simeulue hingga Kepulauan Mentawai, Perairan barat Bengkulu hingga Lampung, Selat Sunda bagian selatan, bagian selatan Pulau Jawa hingga Pulau Sumbawa, bagian selatan Selat Bali, bagian selatan Selat Lombok, bagian selatan Selat Alas, bagian selatan Pulau Sumba, bagian selatan Pulau Rote dan Laut Sawu.

Kategori terakhir adalah SANGAT BERBAHAYA tinggi gelombang mencapai 4 meter hingga 6 meter. Ketagori ini terjadi di Perairan Sabang, Perairan utara dan barat Aceh, Perairan barat Pulau Simeulue hingga Kepulauan Mentawai, Perairan barat Bengkulu hingga Lampung, bagian barat Pulau Sumatra, bagian selatan Selat Sunda, bagian selatan Pulau Jawa hingga Pulau Sumba, bagian selatan Selat Bali, bagian selatan Selat Lombok, dan bagian selatan Selat Alas.
(kri)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak