alexametrics

MUI: Teror Bom Jangan Sampai Merusak Kerukunan Umat Beragama

loading...
MUI: Teror Bom Jangan Sampai Merusak Kerukunan Umat Beragama
Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin. Foto/DOk/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH. Ma’ruf Amin, menyatakan keprihatinannya terhadap rentetan bom yang terjadi di Surabaya dan aksi teror di Riau.

“Saya sungguh sangat prihatin dan mengutuk keras peristiwa pengeboman di Surabaya yang telah menewaskan banyak korban tidak bersalah. Perbuatan ini adalah perbuatan yang sangat biadab, apalagi sampai tega mengorbankan keluarga, seorang ibu dan anak-anaknya yang masih di bawah umur," ujarnya.



Menurut dia, tindakan ini sungguh tidak sesuai dengan ajaran agama apapun, termasuk agama Islam. Dalam Al-Qur’an jelas dituliskan -Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya,” ujar beliau.

Amin menyampaikan, kejadian teror ini jangan sampai dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu untuk merusak kerukunan antar umat beragama. “Saya mengajak seluruh umat muslim di Indonesia untuk kembali ke jalan Allah yang penuh dengan kasih sayang. Marilah kita senantiasa saling mencintai dan menyayangi, baik sesama muslim maupun antar umat beragama,” ujar beliau.

Ma’ruf Amin juga menambahkan, aksi teror beruntun yang terjadi perlu segera diusut hingga tuntas agar dapat dituntut tegas. “Saya berharap aksi teror ini cukup sampai disini saja. Jangan ada lagi korban jatuh oleh tindakan-tindakan terorisme yang tidak bertanggung jawab. Saya mendukung penuh para aparat keamanan, baik Polri, TNI, dan BIN, untuk segera menuntaskan kasus ini dan menindak para pelaku sesuai dengan hukum yang berlaku,” jelasnya.

Seperti diketahui, ledakan bom terjadi di sejumlah lokasi di Surabaya pada 13 dan 14 Mei 2108 lalu hingga kini masih menyita perhatian masyarakat Indonesia.

Ledakan bom pada Minggu (13/5/2018) terjadi di tiga gereja di Surabaya yaitu Gereja Pantekosta, GKI Dipogenoro, dan Gereja Santa Maria. Kejadian ini kemudian diikuti oleh bom bunuh diri yang juga terjadi di Polrestabes Surabaya pada Senin (14/05/2018) pagi.

Rangkaian aksi teror tersebut telah menorehkan luka mendalam bagi masyarakat Surabaya dan menelan sejumlah korban jiwa. Tak lama kemudian, serangan teror pun kembali terjadi di Mapolda Riau pukul 09.00 pada Rabu (16/05).  

Serangan yang dilakukan oleh para terduga teroris di Mapolda Riau ini diketahui dengan aksi yang berbeda. Para pelaku nekat menabrak dan menyabet polisi menggunakan senjata tajam jenis pedang yang dibawanya. Berbagai pihak telah menyatakan sikapnya yang sangat mengecam dan mengutuk aksi terorisme tersebut.
(pur)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak