alexa snippet

Blunder Golkar di Jawa Barat?

Blunder Golkar di Jawa Barat?
Pendiri Lembaga Survei KedaiKOPI, Akademisi Komunikasi Politik Universitas Paramadina, Hendri B Satrio.
A+ A-
Hendri Satrio
Pendiri Lembaga Survei KedaiKOPI, Akademisi Komunikasi Politik Universitas Paramadina  
@satriohendri  

PEMILIHAN Gubernur (Pilgub) Jawa Barat 2018 memang menarik untuk diikuti. Sebagai provinsi dengan suara pemilih terbesar di Indonesia maka sangat wajar bila suara Jawa Barat diperebutkan oleh partai politik.

Beberapa hari lalu salah satu partai politik itu, Partai Golkar, membuat kejutan besar dengan memberikan rekomendasi calon gubernur bukan kepada kadernya yang juga Ketua DPD Jabar, Dedi Mulyadi, melainkan kepada Ridwan Kamil.

Seperti yang publik ketahui, bersama Ridwan Kamil (Emil) dan Deddy Mizwar (Demiz), nama Dedi Mulyadi (Demul) juga mentereng diunggulkan maju sebagai calon gubernur Jawa Barat menggantikan Ahmad Heryawan yang akan habis masa baktinya pertengahan 2018 kelak.

Apa Maunya Golkar?  
Sejatinya, manuver Partai Golkar cukup mudah ditebak. Partai ini kerap mengikuti arah kekuasaan berada. Kekuasaan ke kanan maka ke kananlah parpol ini, tapi tetap saja memilih calon gubernur bukan dari kadernya sendiri sangat membingungkan. Menurut saya, bukan urusan logistik yang jadi alasan utama Golkar berbelok ke Ridwan Kamil, melainkan mungkin Golkar membaca arah angin Istana yang lebih condong kepada Emil.

Mungkin Golkar ingin membuktikan komitmen pengabdian mereka kepada Istana. Tapi ya ini kan masih berandai, sebab bila ditanya kepada siapa Istana berpihak maka jawabannya pasti tidak berpihak. Nah, kalau sudah begini hanya Setya Novanto, sang pemberi rekomendasi yang paling paham apa maunya Golkar.

Alih-alih ingin langsung memasangkan kadernya, Daniel Muttaqien, sebagai wakil Emil, malah respons galau yang diberikan Emil. Ridwan Kamil tidak tegas memutuskan menerima atau menolak keinginan Golkar. Emil menggantung keinginan Golkar dengan alasan masih menunggu keputusan para parpol pengusungnya tentang siapa calon wakilnya kelak. Nah, keputusan menggantung Golkar mengenai wakilnya bukan hal positif bagi partai sebesar Golkar.

Bagaimana Parpol Lain?  
Konstelasi politik di Jawa Barat jelas berubah setelah Ridwan Kamil diusung Golkar. Lawan-lawan Golkar tampaknya memilih mengambil jeda untuk membaca situasi.

PKS, sang petahana yang belakangan hubungannya dengan Gerindra seperti tertutup kabut, samar-samar mungkin merasakan adanya perubahan arah angin di Jawa Barat. Partai politik yang dari awal ingin mengusung Deddy Mizwar-Ahmad Syaikhu ini seperti sedang mengambil napas panjang menyikapi manuver Golkar. Sementara itu, PKS mengatur strategi baru.

PDI Perjuangan mengambil sikap sama. Parpol ini memilih untuk menimbang dan menelaah sebelum mengumumkan siapa jagoan mereka. PDIP untuk Pilkada 2018 sudah pernah memutuskan ”berbeda” cagub dengan Istana di Pilgub Jawa Timur. Untuk Jawa Barat dan Jawa Tengah, PDIP belum memutuskan siapa calon yang akan diusung. Bahkan pasca­manuver Golkar yang mengusung Emil, PDIP seperti tidak mau ambil pusing bahkan lebih memberi perhatian pada provinsi lain yang juga menyelenggarakan Pilgub 2018.

PAN sudah menyatakan akan mengusung Demiz, sementara Gerindra belum juga memutuskan setelah ada perbedaan ”persepsi” dengan PKS dan Demiz. Sementara Demokrat, seperti biasa, belum jelas, menunggu mana yang lebih menguntungkan mereka.

Apa Kabar Dedi Mulyadi?  
Demul sebelum Golkar resmi memberikan rekomendasi kepada Emil untuk berlaga dalam pilgub sudah menyatakan bahwa dirinya menghormati dan legawa dengan keputusan Golkar.

Sikap ini dipuji oleh banyak kelompok masyarakat, walaupun ada juga yang menyayangkan sikapnya itu. Kelompok terakhir menginginkan Demul melakukan perlawanan terhadap keputusan Golkar, namun terhadap desakan itu Demul berkomentar bijak, ”Saya memahami Partai Golkar dan inilah pendewasaan karier politik bagi saya”.
halaman ke-1 dari 3
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top