alexametrics

UTBK SBMPTN Dijadwalkan Juli, Kemendikbud: Disesuaikan Kondisi

loading...
A+ A-
JAKARTA - Pendaftaran ujian tertulis berbasis komputer (UTBK) sebagai syarat mengikuti Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) dijadwalkan dimulai pada Juni nanti. Namun, jadwal ini pun masih bisa berubah, tergantung pada kondisi di lapangan akibat pandemi Covid-19.UBTK tetap harus digelar meskipun pemerintah telah memutuskan menghapus ujian nasional (UN) tahun ini. UTBK adalah salah satu pintu masuk bagi anak lulusan SMA untuk masuk ke perguruan tinggi.

Dalam surat edaran Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) tertanggal 6 April disebutkan bahwa semula jadwal UTBK yang mengalami penundaan tetap dilaksanakan. Namun, ada beberapa perubahan UTBK yang diterapkan, yakni materi tes yang diujikan adalah tes potensi skolastik (TPS).Selain itu, setiap peserta hanya diizinkan maksimal mengambil satu kali tes. Selanjutnya, pelaksanaan tes dilaksanakan dalam empat sesi setiap hari. Lalu pendaftaran UTBK dan SBMPTN oleh peserta dilakukan satu kali atau bersamaan, peserta juga harus memilih lokasi tes pusat UTBK dan memilih PTN dan program studi tujuan.

Dalam surat edaran tersebut LTMPT menetapkan bahwa pendaftaran UTBK dan SBMPTN akan dimulai pada 2-20 Juni. Selanjutnya pelaksanaan UTBK akan dimulai pada 5-12 Juli dan pengumuman SBMPTN akan dilaksanakan secara serentak pada 25 Juli mendatang.



Ketua LTMPT Mohammad Nasih mengatakan, meski sudah menetapkan tanggal ujian, jadwal ini masih bersifat tentatif karena praktek pelaksanaannya nanti harus menyesuaikan kondisi dan keamanan peserta ujian di tengah pandemi corona. “Kalau harus diundur ya diundur lagi,” kata Nasih ketika dihubungi Koran SINDO kemarin.

Rektor Universitas Airlangga (Unair) Surabaya ini menjelaskan, jika UTBK jadi dilaksanakan Juli nanti, panitia akan memastikan kebersihan dan keamanan ruang ujian sesuai dengan protokol keamanan dan keselamatan Covid-19 yang ditetapkan pemerintah.

Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan, UTBK SBMPTN akan tetap dilaksanakan, namun akan mengalami penundaan. Pendaftaran UTBK sedianya berlangsung pada 30 Maret dan pelaksanaan UTBK dimulai pada 20 April.

Nadiem mengatakan, UTBK harus tetap dilakukan karena ini merupakan salah satu pintu masuk bagi anak lulusan SMA untuk masuk ke perguruan tinggi. Hal ini berbeda dengan ketegasan pemerintah untuk meniadakan UN di tahun ini sebagai antisipasi penularan virus corona kepada anak sekolah.

Ada tiga jalur penerimaan mahasiswa baru program sarjana pada PTN. Pertama, melalui seleksi nasional masuk perguruan tinggi negeri (SNMPTN). Ini berdasarkan hasil penelusuran prestasi akademik dan/atau portofolio calon mahasiswa. Kedua, SBMPTN yang dilakukan berdasarkan hasil UTBK yang terdiri atas tes potensi skolastik (TPS) dan tes kompetensi akademik (TKA) serta kriteria lain yang disepakati PTN. Jalur ketiga ialah seleksi jalur mandiri. (Neneng Zubaidah)
(ysw)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top