Hukum

SP3 Awang Faroek di Praperadilankan

Rabu,  24 Juli 2013  −  00:35 WIB
SP3 Awang Faroek di Praperadilankan
Gubernur Kaltim, Awang Faroek, berambut putih, (SINDOphoto).

Sindonews.com - Andi Mappasiling terbilang berani. Warga Gang Mujur Jaya IX Nomor 107, RT 27, Kelurahan Sangatta Utara, Kecamatan Sangatta Utara, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur (Kaltim), mempraperadilankan Kejaksaan Agung (Kejagung).

Hal ini terkait Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) atas Awang Faroek Ishak atas kasus divestasi saham PT Kaltim Prima Coal senilai Rp576 milyar yg dikeluarkan Kejagung.

Kuasa hukum Andi Mappasiling, Agus Amri, menjelaskan, gugatan praperadilan resmi didaftarkan ke kepaniteraan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dengan register nomor 34/pid.pra/2013/PN.Jaksel, sejak tanggal 2 Juli 2013.

“Namun, hingga saat ini belum ada penetapan persidangan, padahal seharusnya dalam KUHP ditentukan bahwa 3 hari setelah pendaftaran pengadilan harus menetapkan dari siding,” kata, Agus Amri, di Kaltim, Selasa (23/7/2013).

Dia menambahkan, pemberian SP3 terhadap Awang Faroek terasa janggal dan tidak profesional. Sebab penetapan tersangka terhadap Gubernur Kaltim ini sudah cukup lama, yakni tiga tahun.
Padahal dua tersangka lain yakni Direktur Utama PT Kutai Timur Energi, Anung Nugroho divonis 15 tahun penjara dan Direktur Apidian Tri Wahyudi divonis selama 12 tahun penjara.

“Status Awang yang telah ditetapkan sebagai tersangka, tetapi di-SP3 hanya berdasarkan alasan putusan Mahkamah Agung terhadap dua terpidana kasus tersebut. Ini salah satu kejanggalannya,” katanya.

Rentang tiga tahun menjadi tersangka adalah waktu yang tidak sebentar. Semestinya, kata Agus, jika Awang tidak bersalah dalam kasus ini, ia harus melakukan gugatan balik kepada Kejaksaan Agung untuk rehabilitasi nama baiknya.

“Anehnya Awang malah bersyukur dan hanya mengapresiasi langkah Kejagung, harusnya dia melakukan gugatan balik. Itulah pejabat kita,” tambahnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kejagung telah mengeluarkan SP3 atas Awang Farouk Ishak sejak 28 Mei lalu karena dinilai tidak memiliki bukti yang cukup. Ia dianggap tidak terkait langsung dengan dua terpidana pejabat PT Kutai Timur Energi.


(maf)

views: 1.789x

 

shadow